Kena Toyor

RSS
Nov
25

Satu Minggu Satu Kali

Lima hari lagi blog ini genap sebulan. Umur yang masih muda banget untuk ukuran sebuah blog. Yaaah ibarat bayi baru sebulan idup, matanya masih kriyip-kriyip, mulutnya juga maunya manyun-manyun mau netek melulu. Ehh ya ga sih? Mudah-mudahan nanti gedenya jadi ganteng ato cantik ya, nak.. Sama kayak blog ini, mudah-mudahan nanti bisa jadi gede, ndak cuman bonsai aka isinya cuma beberapa post aka ndak pernah di update.

Maklumin aja, masih labil. Ngokkk… Kebiasaan dari dulu tiap bikin blog, niat awalnya doang yang membara bagai hornyness liat cowok ganteng, tapi makin kesini makin melempem. Sedih dehh :'( ibarat ketemu cowok ganteng, badan bagus, wangi, eeeh setelah kenal ternyata bego… kann ilfeel :'(

Kebiasaan jelek kedua adalah selalu nunggu mood. “Ntar an ahhh nulisnya,belum mood nih” Jedeeeeeer…. Itu sama aja ngomong “Gue males nih… Kapan-kapan aja yah” kira-kira gitu deh. Belum tau dan belum dapet juga obat penyembuh malas itu apa. Mungkin harus sering-sering nungging di depan kaca, biar makin cling ini otak.

Tujuan dari dibikinnya blog ini biar gue bisa lebih disiplin. Dalam arti, selain membiasakan nulis apapun (btw, nulis status path, twitter, instagram, whatsapp termasuk ndak yah?), juga lebih on time. Eitss bukan berarti saya gak on time. Huhh! Jadi plan gue ketika blog ini dibikin adalah, menulis seminggu sekali, apapun itu, mau curcol, mau ngamuk-ngamuk, mau tentang kehornian gue, atau my sex life hal absurd yang biasa ditemuin. Nahh, nanti kalo udah agak terbiasa, baru deh meningkat jadi dua kali seminggu. Menarik bukan?

Tapi…. Apa yang terjadi? Seminggu kemarin bolong long macam sundal bolong! Padahal topik yang mau di tulis udah ada, dah masuk draft pula, trus tetiba sibuk. Yaudah lupa dilanjutin. Barusan buka draft lagi, nyadar kalau tulisannya udah outdated hiks… Gak konsisten? Mungkin. Ta ta tapi, lagi berusaha juga untuk konsisten, seminggu sekali atau dua kali seminggu, sukur-sukur bisa berkali-kali, pann enak tuhh kalo berkali-kali *eh.. hehehe…

Ok dehh, malam ini ditutup dengan postingan saya yang entah alurnya kemana, gue juga ndak ngerti. Untuk kedepannya, mudah-mudahan sekali lagi mudah-mudahan bisa tetep seminggu sekali, bahkan dua kali seminggu. Doain aja mudah-mudahan kibodnya tetep singset jadi bisa sering-sering di pencet-pencet. *kebanyakan mudah-mudahan, pala belbi pucink cyinnn

 

i-can-but-i-won-t--garfield-262532_1024_768

image source: google

Kalo suka, boleh di share lho
 November 25th, 2014  
 Nora Setiawan  
 Random  
 , ,   
 3 Comments
Nov
12

Christopher Nolan

Timeline, news feed dan path home rupanya sedang geger dengan kerennya Interstellar. Bahkan sampai seorang teman tiba-tiba whatsapp cuma nanyain “udah nonton Interstellar belum? semoga udah semoga udah” nahh lohh… Kan jadi penasaran maksimal. Ditambah lagi beberapa review yang beredar di internet yang semakin meyakinkan kalo Interstellar ini termasuk “a mesmerising sci fi” *ihh waaww

Belum selesai hype film Big Hero 6, eh ini udah Interstellar aja. Oh ya FYI, Interstellar lebih dulu rilis daripada BH (ini judul film, jangan ngeres deh) , cuma saya nya aja yang lagi butuh hiburan, jadi milih BH dulu deh. Untuk BH gak usah terlalu di bahas lah ya, murni film hiburan, sambil tidur pun pasti ngerti plotnya. Lebai…

Setengah dari teman yang saya kenal, rata-rata bilang Interstellar itu bagus. Entah bagus beneran, atau di bagus-bagusin biar keliatan gahoel. Tapi, gue setuju sih. Ini beneran bagus, bukan buat gaya. Yahh Christopher Nolan gitu loh, selalu ada khas di setiap filmnya, gak jarang juga beliau bikin film berdasarkan teori.

Kalo di Interstellar ini diceritakan secara gamblang, mereka memakai teori gravitasi newton, di The Prestige mereka memakai teori Nikola Tesla. Belum lagi beberapa film beliau yang mindblowing, seperti Memento, Inception, dan film superhero The Dark Knight Trilogy. Gak heran banyak yang tergila-gila pada sosok pria 44 tahun yang jenius bingit ini.

Kalo opini saya tentang Interstellar ada beberapa hal. Pertama, bisa tentang seorang ayah yang ninggalin anaknya yang baru berusia 10 tahun, dan ironisnya sang ayah tidak tau kapan ia akan kembali. Cukup dramatis bukan?

Kedua, bisa tentang penggunaan teori hukum gravitasi and other theories untuk menemukan planet baru yang akan dihuni manusia. Keliatan ngawur? Entahlah..

Dan yang ketiga, sang ayah terjebak pada ‘ruangan 3D’ lebih gampangnya lagi, disebut The Tesseract Room melalui dimensi kelima, dimana ia dapat kembali ke masa lalu sewaktu ia akan meninggalkan si anak. Dari tesseract room itulah sang ayah berusaha memberitahu anak lewat kode morse, yang disalah artikan si anak sebagai hantu. *maaf ya agak spoiler, janji ga akan dilanjutin kok 😉

Berbeda lagi dengan pemikiran seorang teman. Menurut dia, filmnya Nolan itu ga jauh-jauh dari life cycleKok bisa?

Menurut dia, ‘Interstellar’ berbicara tentang jiwa manusia, sedangkan ‘Inception’ lebih pada psikis manusia, ‘The Prestige’ tentang kelicikan manusia. Beda lagi dengan ‘Memento’ , kata dia “itu nyeritain otak manusia” benar atau tidaknya, saya rasa semua tergantung dari masing-masing point of view nya kali ya. Mungkin akan berbeda lagi pemikirannya, kalau yang nonton orang lain, atau kamu..

Soal casts jangan ditanya lagi, ngga ada sejarahnya Nolan milih pemain asal-asalan. Beliau termasuk orang yang peduli soal siapa yang akan memainkan tokoh ‘ini’ dalam filmnya, dan pilihan dia cenderung ‘khas’ , sama persis seperti ketika beliau memutuskan membuat film. Selalu bukan topik yang dibahas begitu khas? Hmm, kenapa begitu? Entahlah, hanya seorang Christopher Nolan yang bisa menjawabnya.

 

Our-Legend-of-Cinema-christopher-nolan-35827283-1400-800

image source: google

 

 

Kalo suka, boleh di share lho
Nov
07

Charity Kok Gitu?

Kalo jaman dulu orang minta sumbangan dengan cara door to door aka ketuk-ketuk pintu. Syukur2 di bukain dan di kasih duit, kalo lagi apes yaaah paling di maki-maki dikit. Oh ya, jaman dulu versi gue, yaaah sewaktu gue sd, masih lucu-lucunya gitu deh. *diasumsikan para pembaca tulisan ini seumuran yaaa

Kalopun gak di kasih pun, mereka ga akan maksa yang sampe segimananya atau bahkan sampai nungguin di depan pintu. Itu kalo pengalaman gue sih, ndak tau juga yang lain gimana?

Laen lagi pengalaman gue beberapa bulan terakhir ini. Baru tau cara minta sumbangan atau bahasa kerennya ‘charity’ sekarang itu cukup “unik” atau annoying yah bokk.

Pengalaman pertama terjadi pada bulan mei, lagi asik-asiknya makan es krim di mcd, tiba-tiba ada dua cowok, satunya ngondek, yang satu setengah ngondek nyamperin ke meja. Intinya mereka dari suatu universitas yang dengan sukarela membantu mencarikan dana untuk pengobatan penderita kanker, yang biasanya berasal dari keluarga yang kurang mampu.

Cara mereka adalah dengan menjual voucher diskonan dari tempat-tempat tertentu yang ‘ngakunya’ sih sponsor mereka. Mungkin benar aja sih. Sempet bengong sejenak, agak amazed sih, bisa-bisanya tega menginterrupt orang lagi ngobrol sambil jilat-jilat es krim gitu loh. :O

Singkat cerita, gue maupun temen gue gak tertarik untuk membelinya. Kalo gue sih, agak ndak yakin, apakah bener nantinya sumbangan itu bakal dikasihkan ke people in need? Entahlah…

Pengalaman berikutnya, di kota yang berbeda. Lagi jalan di mall, tiba-tiba ada yang deketin trus ngomong “mbak kita dari universitas blablabla kita peduli kanker blablabla, kita ada tugas blablabla” intinya ya dia mau “minta sumbangan” dalam bentuk jualan voucher. *yaah mas kirain mau ngajakin kenalan hehehe

Diantara beberapa pengalaman di atas, tentu dong ada satu yang ‘kena’ di hati. Baru kejadian beberapa hari kemarin. Dengan cara yang sama, tapi orang yang berbeda. Kali ini dese agak lebih agresif, paling agresif malah.

Kejadian di mall juga, tapi di parkiran. Saya sempet bengong agak horror juga. Bayangin aja, lagi di parkiran tiba-tiba ada cowok yang gak di kenal melototin kita. Kan serem! Hiiiii… Mungkin ngeliat gelagat kita yang was-was, si cowok itu mulai jurusnya “Gue gak jahat kok kakk, gue disini cuma mau nawarin blablabla.. gue mahasiswa dari blablabla….” *sambil ngeluarin kartu mahasiswa.. nah loh..

Cara yang sama dengan sebelumnya, charity dengan nawarin voucher.. Berhubung udah tau tujuannya, gue bilang nggak sampe kita bohong kalo ga bawa duit cash, karena dia cukup memaksa supaya kita beli ‘dagangan’ dia. Eeeh lah, bukannya dese ngalah tapi malah bilang “ambil atm dong kakak, kan ada atm disini” ahh elahh kakakk maksa dehh 😐

Setelah lolos dari paksaan maut, gue kira perjuangan dia berenti sampe di situ. Ternyata nggak dong.. Karena gue ngidam es krim, jadi kita balik lagi ke mall. Sialnya, pas lagi parkir, iya lagi-lagi di parkiran, there he was, standing with his friends 😐 dan tentunya dia notis kita dong. Entah apa yang di pikiran masing-masing, tapi yang jelas mereka sempet berdiri agak lama, sambil sesekali lihat ke arah kita yang lagi sok sibuk sendiri di dalem mobil.. *itu sebenernya kita lagi ngumpet sih, biar ndak di tawarin lagi hehehe…

Mungkin cara lama meminta sumbangan dinilai tidak terlalu efektif atau terlalu straight forward, jadi dibikinlah cara baru yang lebih smooth by selling things. Asalkan nggak terlalu menganggu orang sih, menurut saya sah-sah aja. Tapi kalo dengan cara tiba-tiba nyamperin, atau interrupt orang lagi makan sih, yaaa gengges juga sih.

Oh ya, beberapa jam sebelum post ini di tulis, lagi-lagi di samperin seorang mahasiswa, sebelum dia ngomong panjang lebar, gue sih udah keburu bilang “mas mau nawarin voucher lagi ya? Udah sering mas saya di tawarin….”

Jahat? Gak ah, toh kalaupun saya niat mau ngebantu, saya pasti ngasih ke orangnya langsung, bukan pake alibi beli ini itu dulu. Ya nggak? Hehehe…

 

image source: ambil dari google

image source: ambil dari google

 

Kalo suka, boleh di share lho
 November 7th, 2014  
 Nora Setiawan  
 Random  
 , , ,   
 1 Comment
Nov
01

Es Teh Adalah Segalanya

Lebai? Iya sih, tapi kenyataannya gitu sih. Udara panas, sumuk, keringetan, yang pertama kali kebayang apalagi kalo bukan segelas es teh.. Mbayangin gelasnya yang dingin, berembun, warnanya yang coklat transparant (apa coba!) bikin orgasm… Tonguegasm sih lebih tepatnya.

Mungkin buat sebagian orang (sehat) lebih memilih mineral water. Lhaaa gue aja ndak suka aer putih. Rasanya itu lho tawar, belum lagi kalo minum kebanyakan jadi eneg dan berasa kayak ikan koki, minumnya air polosan bukan berwarna 😐

Penyebab kecanduan es teh ini karena kebiasaan minum teh di pagi hari, ditambah nanti siang harinya karena terik matahari panas menyengat, jadilah “mbak, es teh manis satu dong” nah kann.. Bener nggak?

Saking nyandunya, sampe lagi dugem pun pengennya minum es teh. Aduuuh….. Mau fine dining ala ala pelem holiwud juga pesennya es teh. Makan bakso juga pesennya es teh. Makan nasi kucing di angkringan, minumnya es teh juga. Naaah trus apa bedanya makan di restaurant mewah sama di emperan dong yaa..?

Yaaah, es teh itu sederajat sama nasi. Terutama untuk kita sebagai orang Indonesia sih. Kayak seharian ngga makan nasi, rasanya kurang puas. Samalah, seharian ngga minum teh / es teh, rasanya ada yang kuraaaang gituuu… Apalagi waktu terik siang hari mbikin kita pengen treak “mbaaaak, es teh segalon plissss….”

Kalo boleh di lebai in lagi, minum es teh itu bisa merubah mood lho. Teriknya matahari itu bikin emosi kita labil, tapi dinginnya es teh manis yang masuk ke tubuh itu menetralkan emosi kita. Kata siapaaa?! Lagi-lagi kata gue sih :p

By the way, meniru slogan salah satu produk minuman terkenal “apapun makanannya, minumnya tetap es teh manis” endonesa bingit yaa hehehe

 

fotonya ambil dari google

fotonya ambil dari google

Kalo suka, boleh di share lho
Nov
01

Kisah Cinta Sandal Jepit

Lagi enak-enak makan, tiba-tiba sendal jepit somplak itu emang ngeselin cyinnn… Coba mikirin inihh gimana ntar baliknya.. masa iya cekeran? Aduhh kan panas.. Siang-siang gitu loh.


Akhirnya dengan segala kreatifitas yang kepepet, sandal jepit yang somplak bisa di akalin dikit, di pakein sedotan yang fungsinya untuk menali si jepit, trus di masukin ke bolongannya trus di tali lagi. Belibet ya? Emang! Yasudah, intinya gue bisa keluar dari warung bakso tanpa cekeran. Sialnya, belum sampai ke parkiran, eeeh tali sedotannya lepas.. aihhh nyeker juga akhirnya.. yaelahh…..


Konon katanya kalo sandal jepit tiba-tiba putus itu nantinya kisah cinta si pemakai gak jauh-jauh dari ‘putus’ nah loh?! Kata siapa??!


Kata gue sih. hehehe :p


Berdasarkan teori ngawur gue, jumlah sandal jepit yang lo punya di ibaratkan kisah cinta yang di punyai.


Contoh: gue ini tipikal orang yang suka ngoleksi sandal jepit, apapun merk nya asal warnanya lucu, apalagi pattern nya unik, pasti gue beli. Tapi, di antara sekian banyak sandal jepit, pasti dong punya kesayangan. Sendal jepit kesayangan ada tiga: dua warna pink tua, dan satu green lime tapi kehitam-hitaman akibat sering di pakai dan jarang di cuci 😐


Ok lanjut.. Dari tiga sandal jepit, satu per satu mulai somplak. Si Pink udah putus duluan sekitar beberapa bulan yang lalu, eh atau setahun lalu ya.. Lupa.. Berhubung masih punya another pink , jadi gue gak begitu ngerasa kehilangan. Lebai..


Naaah, baru-baru ini si green lime dekil ikutan putus :'( kali ini lumayan sebel. Bayangin warna ijo, apalagi nge jreeeng, itu warna favorit. Asalkan ijo lucu, mulai dari ijo kermit, ijo hulk sampai ijo nge jreng, gue suka. Daaaan cuma punya satu pula. Aduhh.. Kebayang kan ngeselinnya kayak apa, padahal baru di pakai beberapa bulan, belum ada setahun deh.


Mungkin kaki gue yang terlalu enerjik (baca: pecicilan)


Sama persis, ketika kita jatuh cinta dan suka sama orang. Anggep aja kita punya beberapa gebetan, dan kabar baiknya, mereka semua merespon balik! Ihiiiiy…


Tapi,


Ternyata,


Satu per satu dari mereka mulai minggir. Entah faktor bosen, atau masa jodoh kita sudah habis dan kontrak gak di perpanjang, atau emang udah bosen?


Akhirnya, gebetan tinggal satu. Itupun, udah agak-agak renggang. Mau intens lagi, udah agak bosen, Mau di putus, sayang. Belum ada ‘ban serep’ nya coyy.. hehehe…


Persis sama kayak sendal jepit kesayangan yang terakhir :'(


Si another pink juga tampaknya bentar lagi putus, kalo keseringan di pake. Robekan kecil pun nampak pada alasnya. Ah elaah…


Jadi kesimpulannya apa dong?


Mau gak mau, beli sendal jepit lagi yang sama persis kayak yang dulu! Atau bisa juga nyari yang lebih oke, mungkin dari segi warna, atau pattern nya, yang penting enak di pakai kan..


Sama kayak gebetan / pacar.. Gebetan / pacar putus? Ya cari lagi! Kalo emang susah move on, cari yang se tipe kayak pendahulunya. Kalo gampang move on, ya cari yang lebih bagus! Upgrade dikit dong, asal jangan downgrade aja :p malu-maluin, bro! hahaha..


Trus sebenernya, masih ada contoh kedua, contoh ketiga, dan seterusnya. Masih mau contoh lagi gak? Tapi kalo nanti di lanjutin bakal kepanjangan post nya. 


Jadi yah, nanti lah kapan-kapan bakal di tulis lagi hehehe…

 

Sandal Jepit

sandal jepit dekil tapi ngangenin

Kalo suka, boleh di share lho
 November 1st, 2014  
 Nora Setiawan  
 Random  
 , ,   
 0 Comment