Kena Toyor

RSS
Dec
31

Hey 2015!

Rasanya baru kemarin aku lulus SD. Masih ingat betul ketika aku di tolak masuk ke SMP ter-favorit di kota ku karena nilai ujian yang kurang dari batas minimal. Tak hanya itu, aku juga masih ingat perasaan kesal saat masuk SMP yang ndak diminati. Masuk sekolah yang diminati aja kadang membosankan, apalagi yang nggak? Wajar kan?

Aku juga masih ingat ketika masuk SMA, mulus, lurus, tanpa test. Bukan karena aku murid yang pintar, tapi karena murid yang berasal dari sekolah yayasan yang sama mendapat kemudahan akses masuk SMA. hehehe…

Berhubung hari ini adalah hari terakhir tahun 2014, perkenankanlah saya untuk sekedar mengingat dan bercerita mengenai beberapa moment yang mengesankan sampai detik ini. Tau sendiri kan, kalo hidup itu bagaikan kentut lewat, terlalu cepat untuk dirasakan dan begitu mudah dilupakan, kecuali kentut itu bener-bener bau busuk sampai terus membekas di hidung kita. *tsaaaaah

Beberapa moment mengesankan semasa muda (read: remaja, sekarang juga masih muda kok) jelas masih berbekas sampai sekarang, salah satu diantaranya ialah sewaktu harus mengikuti homestay di rumah penduduk di desa (lupa dimana) pada kelas 3 smp. Aku ini dulunya manja (sekarang juga masih tapi kadarnya berkurang), maunya apa-apa ekslusif, kotor dikit ngambek, di cubit dikit ngamuk, ala ala anak manja gitu deh.

Jadi sewaktu di suruh ikut homestay, aku ndak mau. Keluarin surat sakti aka surat sakit dari dokter. Palls tentunya, wong saya pas itu sehat walafiat kok. Tapi yahh namanya suatu keharusan, mau gak mau, ingin ga ingin, suka ga suka, tetap harus berangkat. Jadilah homestay sendirian… di rumah suster kepala sekolah di Delanggu, dibandingkan dengan teman-teman satu angkatan, aku ini bisa di bilang paling ‘eksklusif’ atau manja ya?

Di saat teman-teman lainnya harus bersusah payah untuk di betah-betahin tinggal di rumah penduduk yang minim listrik, dan setiap harinya diharuskan untuk mengerjakan apa yang dikerjakan oleh si tuan rumah. Misalnya, si tuan rumah membajak sawah setiap paginya, kamu mau tak mau juga harus ikut bantuin, yaaa paling ndak basa basi nawarin bantuan gitu lah.

Kalo aku bukannya ndak mau ikut bantu-bantu, tapi lha gimana mau bantu, wong ibunya kepsek ini maksa supaya saya ndak usah bantu, cukup duduk-duduk, leyeh-leyeh sambil ngemil rambutan aja. Lucunya lagi, saya waktu itu sama sekali belum pernah ke candi borobudur, nahh diajaklah saya sama ibunya itu ke borobudur. hahaha! Sekembalinya dari candi, saya di traktir makan bakso di pasar. hihihihi!

Sayangnya, jaman dulu belum ada smartphone apalagi social media, internet juga masih mahal :'( kalo mau nanyain kabar tentang ibu dan bapak yang baik hati itu  bisanya ngandalin surat dan kantor pos. Awal-awal sih, saya masih berusaha untuk tetap kontak, tapi makin lama makin males nulis surat, namanya juga masih cabe-cabean, ndak bisa di arepin banyak. Mungkin suatu saat entah kapan, mudah-mudahan kami bisa berkontak lagi :)

Berbicara mengenai moment perayaan tahun baru apakah yang paling mengesankan. Jujur saja, aku ini ndak pernah secara khusus merayakan tahun baru. Mentok-mentok cuma barberque-an di halaman rumah, sisanya kalo ndak kejebak macet di jalanan, ngamuk-ngamuk di jalanan karena kejebak macet *lho atau nonton film bersambung di rumah.

Beneran lho, beberapa tahun lalu, lupa tepatnya tahun berapa, kami sekeluarga lengkap, ada dua kakak, satu adik, dan kedua orangtua, nganggur di rumah, karena selain jalanan ramai, kami juga malas keluar. So, we ended up watching Pirates of the caribbean dari satu sampai ketiga di HBO. Simpel  dan sederhana sih, tapi entah ini yang cukup mengesankan.

Tepat tahun lalu, aku masih ingat betul apa permintaan ku pada malam pergantian tahun. Tak seorang pun tau karena aku mengucapkannya dalam hati.

“trus kesampaian ndak?”

Ndak. Atau belum lebih tepatnya. Yasudah, mungkin memang belum waktunya saja. Atau memang sedang di beri kesempatan untuk belajar lebih banyak lagi. Yakinin aja semakin nambah tahun, semakin nambah baik di berbagai aspek.

Mau itu permintaan soal jodoh, karir, cepat kaya, ingin bertemu Zayn Malik, atau ingin sekedar ber-selfie ria dengan Ben Affleck. Yakinin aja semakin nambah tahun, semakin dekat pula kamu dengan mimpi-mimpimu tersebut.

Selamat tahun baru 2015! :)

 

image source: google dong

image source: google dong

 

Kalo suka, boleh di share lho
 December 31st, 2014  
 Nora Setiawan  
 Random  
 , , ,   
 0 Comment
Dec
27

Deg-degan

Sewaktu masih sekolah, terutama SD pertengahan dan akhir tahun menjadi moment terpenting, atau penting aja ya? Pembagian rapor atau nilai selama satu semester jatuh pada bulan Juni dan Desember. Mungkin rasa deg-degan bulan desember gak se-heboh bulan Juni, karena usaha kita selama setahun akhirnya diputuskan pada bulan Juni. Lebih singkatnya lagi, “duhh gue naik kelas nggak ya?”

Jujur aja, dari kelas 4 sampai kelas 5 gue selalu deg-degan tiap pertengah tahunnya, karena gue termasuk murid yang selalu menempati ranking sekian dari belakang. ehem…. gue mengakui kok kalo sejak sd kapasitas memori otak gue gak lebih gede daripada kapasitas memori laptop gue 😐 . Menginjak bangku SMP, udah mendingan lah, setiap tahunnya gak terlalu deg-degan aka selalu lolos ke babak selanjutnya hehehe…

Masuk ke SMA, otak gue udah lebih mendingan, udah gede juga sih jadi paling gak udah ada kesadaran diri untuk jadi yang lebih baik. tsaaaaah…. Tingkat SMA kita juga udah mulai ada penjurusan, ini nih yang paling gue suka, kita sebagai murid diberi keleluasaan untuk memilih sesuatu yang kita suka. Sebenarnya agak kontroversial juga sih. Tau kann kalo di negara kita tercinta ini sedari dulu jurusan IPA selalu dibangga-banggakan dan diberi label gengsi.. terpaksa pula jurusan lain dianggap “cupuu ah lo” “kalo bukan anak ipa bego ah” dan sebagainya.

Padahal, selepas SMA atau masuk ke dunia kerja, tak ada seorang pun yang tanya apa jurusan mu semasa SMA. Ya kann? Dan, kecerdasan dan kepintaran seseorang pun nggak hanya diukur dari prestasi akademisnya saja. By the way, kok eke jadi ngomongin akademis, sekolah dan tetek bengeknya ya? hehehe… maaf eke suka ndak fokus ke satu hal….

Jika anak sekolah punya alasan khusus untuk deg-degan saat menerima hasil ujian, anak ndak sekolah aka anak gede juga punya alasan untuk deg-degan tiap tahunnya. Gimana ndak, tiap setahun sekali orang-orang yang peduli kesehatan, biasanya sih orang yang udah tua sihh atau yang emang udah punya penyakit turunan, selalu disarankan untuk tes kesehatan. Setiap menerima hasilnya pun deg-degan, ya ndak?

Akan lebih deg-degan lagi, kalo seseorang yang aktif secara seksual ‘terpaksa’ atau dianjurkan untuk test hiv atau penyakit kelamin lainnya, taruhan deh pasti deg-degan setengah mati! Jujur, tiap gue baca plang ‘dokter spesialis kulit dan kelamin’ pun gue suka deg-degan lebai 😐 kalo soal tes kesehatan sih gue ndak terlalu peduli yaa, tapi suatu saat kalo semisal di suru test hiv dijamin gue deg-degan hampir pingsan. *serius loh

Setelah sekian minggu gue gak deg-degan, akhirnya minggu ini gue kembali deg-degan, gimana ndaakkk gue itu jarang bahkan udah bertahun-tahun ngga ke dokter gigi. Yaa wajar lah kalo sekalinya ke dokter gigi, jadi deg-degan ndak karuan. Berasa kayak mau di gantung herhari-hari, bahkan lebih sakit daripada digantungin gebetan bertahun-tahun :'(

Ibarat kentut, bau busuk menusuk lubang hidung itu cuma awalnya aja, selanjutnya akan ilang kebawa angin. Rasa dag dig dug duer cuma kerasa awalnya aja, lama-lama juga ilang sendiri. Gitu deh yang gue rasain pas ke dokter gigi, ngeliat alat-alatnya udah males, ditambah denger suara bor nya yang nguuuungg nguuuuungg, sakit sih gak, ngilu di kuping iya. Hadeuh!

Eits! Tapi, jangan salah lho, sensasi ngilunya gigi berlubang yang lagi di bor itu ngalahin sensasi pedesnya ramen korea samyang atau indomie abang ade (bukan promosi yaa, cuma perumpamaan aja :p) lho! Rasa ngilu nya perih perih nggliyeng endes endes dari kaki, badan, naik sampai ke ubun-ubun! Hiiiiiiyyyy……….. jadi horni sendiri *lho

Anyway, itu hal yang bikin gue deg-degan seminggu terakhir ini. Ndak penting sih tapi cukup ngeselin dan seperti yang di bilang diatas, deg-degan itu cuma awalnya aja, sisanya mahh hayukk hajarr baeee…. Kalo kata quote di path “the first step is always the most difficult” :)

 

nervous

image source: google

 

 

Kalo suka, boleh di share lho
 December 27th, 2014  
 Nora Setiawan  
 Random  
 ,   
 0 Comment
Dec
20

PHP

Gak kerasa udah mau akhir desember aja. Bayangin 12 hari lagi tahun 2014 akan beralih menjadi 2015. Mau gak mau, suka gak suka ya begitulah hidup *lho

Kalo kata orang bule “life is like a blink of an eye. Puff, the year is magically gone and the next year will be coming”

Thats life…..

Kalo di tanya apa yang berkesan sepanjang tahun ini? Gue bakal jawab….

Tahun ini adalah tahun dimana penolakan dan php itu udah jadi snacking gue everydaaaaaay. Maaf ya di lebain dikit, biar makin dramatis.Kalo kata anak alay, php.. Haaaa php? Wes biyasaaaa…. Di tolak? Justru kalo di sayang-sayang gue yang gantian bengong. Hahaha!

Php dalam kamus gue bukan melulu soal lawan jenis, yang di sini berarti cowok yaa, karena gue pere (baca: perempuan) doyan tit****** gitu loh. Bisa juga hal lain, seperti….. di php in mas-mas mekdi, yang katanya delivery cuma 15 menit, tapi nyatanya 30 menit. Bisa juga, ngidam banget sama nasi goreng favorit, udah di bela-belain jauh-jauh dari rumah, ujan deres, eeeeeh warungnya tutup. Kan gengges cyinnn :'(

OK, terlepas dari di php in warung nasi goreng, setahun ini gue di ‘php’ in gegara nyari kerja yang sesuai passion. *tsaaaaah *preeeeet

Well, anyway, ndak bisa disalahin juga sih. Kan ibarat nyari pacar…. Nemu di twitter, fesbuk ato tinder, ada yang ganteng tapi belum tentu mau kenalan ama lo, sekalinya mau, trus whatsapp-an dan akhirnya kopdar.. eh setelah kopdar, di message cuman centang biru.. ah elahhh…. dan kalo agak beruntung, setelah kopdar, nonton dvd di kamar, trus yaaa gituu deeh, abis balik ke rumah masing-masing, di message tetep aja centang biru doang. ngokkk..

Sama kan kayak lo nyari gawe, yaa ga sama persis sih, mirip-mirip… nemu lowongan kerja, requirement bisa cocok banget, atau di cocok-cocokin, apply, di telpon ketemuan aka interpiu kalo bahasa gahoelnya, kalo beruntung lagi lolos ke interpiu kedua, kalo lagi beruntung banget ato emang jodo sama gawenya yaa masuk deh. tapi kalo ndak? yaaa ibarat whatsapp centang biru doang itu.

Jadi gimana dong solusinya? Menurut gue, persis sama kayak nyari pacar. Firstly, lo perlu introspeksi diri, kira-kira lo kurang menarik apanya sih, misal kalo kurang cakep yaaa di cakepin dikit lah, entah nyari baju yang kiut, keren atau sexy, bisa juga pake make up, kalo lo ngerasa jelek banget ya paling gampang operasi plastik.

Secondly, kata orang penampilan atau cakepnya muka kita ndak bisa jadi jaminan, perlu ditambah sedikit pengetahuan dan otak biar kita jadi pinteran dikit gitu. At least, diajak ngobrol ndak cuman plengah plengeh aja, tapi bisa nyambung deh.

Thirdly, kalo lo dah ngerasa usaha lo maksimal tapi masih belum dapat pacar juga. Berdoa! Itu kata temen gue sih, bolehlah di coba, ndak salah juga :)

So, kalo masih belum dapet gawe juga, lo harus sadar diri, fokus dan totalitas dalam berusaha, do not give up, dan berdoa. Kata temen sih gitu… *betewe, ini menghibur diri lho! hahaha! Btw lagi, menunggu sesuatu atau di ‘php’ in itu emang ndak enak kok, tapi yang jelas, few years from now you’d be laughing, when you’d remember all these shits….

Jadi…. So…. Semua ini sebenarnya bukan salah php atau mas-mas phd yang telat delipernya *eh , tapi karena kita nya aja yang belum keren untuk ketemu jodoh, pacar atau sesuatu. Satu lagi, jangan ke ge er an yaa, inget di telpon, di whatsapp in gebetan itu belum tentu dia nya suka! Bisa jadi dia nya lagi horni… atau liat jamban!

Hahaha!

image source: always google

image source: always google

 

Kalo suka, boleh di share lho
 December 20th, 2014  
 Nora Setiawan  
 Random  
 , , , ,   
 0 Comment
Dec
13

Bukan Hari Ayah

Walopun hari ayah udah kelewat beberapa minggu, namun ijinkan lah gue untuk sedikit menulis tentang (hari) ayah. Bukan kenapa-kenapa, tapi gegara tetiba keinget quote “Fatherhood Builds a Better Childhood” yang di posting online oleh seorang instagram user.

Mungkin sebagian dari kita menganggap bahwa motherhood itu penting untuk perkembangan anak. Gak salah sih, karena memang penting, tapi jangan salah juga, fatherhood lebih penting lagi. Akan lebih bagus kalah keduanya dijalankan secara seimbang.

Bingung ya kenapa tiba-tiba gue nulis topik seperti ini? Ndak ada suatu alasan khusus sih, selaen emang lagi kepengen, yaaa ‘kebetulan’ adanya ide cuma satu ini *lho

Konon, kata orang, katanya, menurut urban legend biasanya anak cewek cenderung dekat dengan ayahnya. Haaa? Macacihhh? Tanya gue pada seorang teman. Dia juga setuju dengan statement itu, katanya lagi ngga sekedar teori, tapi prakteknya emang gitu.

Sambil berusaha mencerna dan mengingat-ingat siapa sajakah di antara temen-temen gue cewek yang lebih dekat  dengan bapaknya.. hmmm.. dan nyatanya ada beberapa yang gue kenal pada kenyataannya begitu sih hehehe..

Sedikit flashback, dulu sewaktu gue masih SMP, gue termasuk salah satu murid yang orangtuanya sering bolak balik sekolah aka dipanggil suster kepsek. Ketika itu gue juga di panggil oleh si suster, sebelum dipersilahkan masuk, gue dan bokap menunggu di luar ruangan. Si suster sempet nengok sebentar keluar sambil bilang “Nora, papanya kok gak di suru duduk?”

Singkat cerita gue dan bokap secara bergiliran di suru masuk ke ruangan untuk ngobrol sama si suster itu, entah ngobrol apa lupa, kayanya sih soal akademis ya 😐 setelah bokap gue balik, barulah suster kepsek bilang “kamu jarang ngobrol ya sama papa kamu?” *duaaar kok tau?

Pengalaman gue ini tentu berbeda dengan seorang temen gue, yang bisa akrab sama bapaknya, ga cuman bapak sih, nyokapnya juga. Akrab yang di maksudkan disini adalah obrolan akrab dari sekedar basa basi nanya “mau makan apa?” sampai “plan kamu lima tahun ke depan apa?” yaaa pertanyaannya gak harus itu-itu melulu tapi intinya soal apapun itu temen gue ini selalu terbuka.

Berbeda dengan gue, boro-boro ngobrol akrab, minta sesuatu atau minta ijin aja susah ngomongnyaa.. hahaha.. Parah ya? Kalo kata temen gue “malu nohh sama umur” , kalo kata seorang teman yang lain “minta ijin aja takut, kalo besok-besok minta kawin gimana tuh?” haaa minta kawin? Gampang, kan ada tinder *eh :p

Andaikan ada tantangan semacam fear factor, mungkin ketakutan utama gue adalah ngobrol akrab sama bokap. hahaha! bukannya bermaksud kurangajar, tapi gue dengernya jadi lucu sendiri gitu. Aneh ya? Emang sih, mungkin cuman gak kebiasa aja. Bahkan sampai detik ini. Hehehe….

OK, balik lagi ke topik awal kenapa “fatherhood builds a better childhood?” 

Karena kebiasaan kita di ajarin sedari kecil kalo surga ada di telapak kaki ibu. Ok, ini agak ga nyambung, tapi intinya “no matter how old you are, you still need your mom” seorang ibu memang sepertinya udah di desain untuk otomatis (bisa) dekat dengan anak-anaknya, berbanding terbalik dengan seorang ayah. Kalo ga di latih sedari kecil, rasa-rasanya susah deh. Ya gak sih?

Dan lagi, menurut kata orang, katanya, kata dia, kata mereka, seorang anak cewek memang sepatutnya harus lebih dekat dengan bapaknya sih, biar sekalian melatih when you’re getting older, you know what kind of a man that you’re supposed to choose.

Well anyway, terlepas dari benar apa nggak nya, tulisan atau lebih menyerupai curcol di atas tersebut memang berdasarkan pengalaman pribadi. Tolong pehhliss mohon jangan mencibir, menghina apalagi tertawa. hahaha!

 

Credit to @martile_xiii on Instagram

Credit to @martile_xiii on Instagram

 

Screenshot path gue

Screenshot path gue

Kalo suka, boleh di share lho
Dec
05

Hola December!

Nggak kerasa bulan desember udah jalan 5 hari, itu artinya 27 hari menuju tahun 2015.. Oh nooooooooooooooooo……… Makin nambah umur, makin febyuleees tua gitu loh. Tapi, jangan syedihhh kan sekarang ada botox sama sotosop. Ngok!

Bulan desember bisa di bilang salah satu bulan favorit sebagian orang. Tanggal satu kemarin, timeline Path, Instagram penuh dengan postingan “Hello December” , kalo ngga foto-foto poon natal, lengkap dengan dekorasi dan saljunya *lho sejak kapan di Indonesia turun salju.. Mungkin bentar lagi akan banyak playlist lagu natal seliweran di Path hehe..

Buat gue pribadi, bulan desember ndak spesial-spesial amat, cenderung biasa aja, karena gue kebetulan bukan seorang nasrani yang taat, yang setiap natal diharuskan untuk ke gereja, dan juga di rumah pun ngga ada tuh poon natal, makan-makanan yang biasa disajikan pas natal macam cinnamon cookies atau ginger bread, and btw i hate cinnamon.. “Lho emang saudara dari luar kota pada gak dateng ya?” Boro-boro.. ndak ada bro yang dateng ke rumah pas natal. So, yes december is just like other months, nothing special.

Mungkin akan berbeda pendapat ketika masih sekolah. Bulan desember merupakan bulan yang paling ditunggu-tunggu setelah bulan juni – juli. Lumayan bokk libur 2 minggu, libur natal + libur semesteran + libur tahun baru! Kapan lagi dapet liburan nataaal lagi selainnn pas sekolahhh? :'( belum lagi, setelah libur 2 minggu, masuk sekolah cuman buat natalan di sekolah, pakai baju bebas, dapet makan gratis, pulangnya nenteng goody bag lagi. Nah loh?! Kangen kan masa-masa sekulahh? :’) Coba bandingin sekarang.. Libur? Boro-boro! Palingan juga libur sehari pas tanggal merahnya, etapi ada beberapa kantor yang bablas sampai tahun baru yah kalo ndak salah?

Ngomong-ngomong soal natal, jadi inget keluguan (atau kebodohan ya?!) anak kecil. Tau banget kan kalo natal itu selalu identik dengan Santa Claus aka Sinterklas aka om-om gendut, berjenggot putih, tebal dan panjaaaang. Trus tau juga kan kalo osm-om gendut ini suka bagi-bagi hadiah? Katanya sih yang dikasih hadiah anak-anak kecil yang rajin belajar, baik, anteng, ndak pecicilan. Kalo nakal dikit aja, ndak di kasih hadiah. Nahh, trus katanya lagi, kata temen sebangku waktu sd, kalo kita naruh rumput di dalem sepatu yang habis dicuci sampai wangi pas malam natal, trus berdoa khusyuk, nanti besok paginya dijamin semua barang yang diminta bakal ada di deket sepatu itu. Percaya gak? Gue percaya dong! Namanya juga bocah gitu loh :p

Keesokan paginya, cepet-cepet bangun karena kebelet pengen liat kado dari Sinterklas.. eeeeh gada kado, cuma ada rumput kering di dalem sepatu :'( hiks, usut punya usut ternyata kado-kado itu bukan dari Sinterklas tapi dari orangtuanya sendiri. Yaaah syeedihh deh ketipu :'(

Anyway, selain Sinterklas, ada juga yang jadi khas di bulan ini. HOME ALONE! Iya Home Alone, filmnya Macaulay Culkin yang masih imut dan unyu beud itu. Nggak cuma di Indonesia, di negara lainpun stasiun televisi kebanyakan juga nayangin film itu. Tapi, tetep aja mau nonton berkali-kali pun tetep gak ada bosennya. Rasanya seneng gitu ya, nontonin film bertema natal, ada poon natal, salju, coat, topi santa, sambil ngayal babu “kapan yaa gue bisa ngerasain natal di negara orang yang ada saljunya, dan kalo bisa sekalian pengen ngerasain kissing under the mistletoe….?” 

Duaaaar! Kenapa juga ya harus ciuman di bawah taneman mistletoe gitu, kok ndak poon mangga aja, kan lebih nyentrik…. kali aja ketiban mangga.

 

 

541588_10152529037490878_4755708918231229713_n

 

 

Kalo suka, boleh di share lho
 December 5th, 2014  
 Nora Setiawan  
 Random  
 , , ,   
 0 Comment