Kena Toyor

RSS
Sep
19

Kisah Sedih Malam Minggu

Ritual orang yang lagi sedih itu beraneka ragam. Ada yang cuman duduk di kamar, bengong. Ada yang makan sebanyak-banyaknya. Ada yang shopping di mall sampai mall nya sendiri kehabisan barang. Ada yang nyetir tanpa tujuan, tanpa arah, pokonya asal gak di rumah aja. Ada yang menyibukan diri dengan setumpuk kerjaan atau kegiatan. Ada pula yang ngetik-ngetik gak jelas di depan laptop.

Sedihnya orang itu juga beraneka ragam. Ada yang sedih karena anjingnya hilang. Ada yang sedih karena di php-in. Ada yang sedih karena impoten. Ada yang sedih karena skateboard nya patah. Ada yang sedih karena cintanya gak di tanggepin. Ada yang sedih karena pacarnya ketahuan bohong, dan parahnya lagi di tinggal selingkuh. Ada pula yang sedih karena udah tahu hubungannya gak bakal bisa bertahan eh tapi malah di lanjutin. Sudah bisa di tebak kelanjutannya. Sakit hati, yang sebenarnya rasa sakitnya itu udah bisa di prediksi dari kemarin2. Bahkan jauh sebelum hubungan tersebut di mulai. Sedih? Atau malah pathetic ya? Iya sih.

Cara orang untuk melepaskan dirinya¬†dari kesedihan itu beraneka ragam juga. Ada yang curhat habis-habisan dengan sahabatnya, sampai mereka bosan sendiri. Ada yang cuman nangis, karena konon nangis itu bikin lega. Iya sih….. ¬†Ada yang curhat di social media. Iya ada, ada banget, tapi bukan aku sih. Ada juga yang menciptakan dialog khayalan dalam kepalanya, seolah-olah itu akan terjadi, atau sudah terjadi, dengan harapan dialog-dialog tadi akan menghiburnya. Padahal, bisa jadi memperburuk kesedihan itu sendiri. Hmmm… Ya sudahlah.

Lain lagi dengan orang yang mencoba untuk melupakan seseorang yang dianggap membuatnya sedih. Sakit hati sih lebih tepatnya. Hey! Sakit hati itu bikin orang jadi sedih, mana ada sakit hati bikin orang jadi semangat. Oh, mungkin ada.

Ada yang dengan hangout rame-rame dengan teman satu geng bisa membantu untuk melupakan seseorang. Ada yang dibantu dengan alkohol dan rokok, itu sih cuman bisa lupa 24 jam aja sih. Ada yang langsung install Tinder untuk sekedar mencari pelampiasan…..sementara…. Ada yang langsung kelayapan untuk bar hopping, dengan harapan bisa ketemu banyak orang. Ada yang langsung nyari teman one night stand. Ada yang langsung nge-WA mantannya, kali aja bisa diajak balikan lagi.

Ada yang pulang ke rumah orangtua, kali aja di jodohin sama anak teman mama yang kali aja cucok, tapi besar kemungkinan hanya 0,01%. Ada yang langsung mem-block semua social media atau chat aplikasi si biang kerok. Ada pula yang langsung mengganti nama kontak di hp nya, yang tadinya “his nickname” became “his formal full name that he doesn’t really like it” dengan tujuan, kalo masih manggil “his nickname” nanti jadi kebayang masa-masa indah, kalo udah diganti gini kan jadi berasa ngobrol sama stranger. Lah aneh.

Tapi, apapun bentuk ritual kesedihan, bentuk kesedihan itu sendiri, bentuk melepaskan diri dari kesedihan dan bentuk melupakan kesedihan/seseorang itu tetap menjadi pelajaran untuk diri sendiri. Semisal, nanti begitu lagi, jangan di kasi treatment yang sama. Udah tau kenalan sama orang baru di dunia maya itu riskan sakit hati, eh kok ya masih di ulangin lagi. Ibarat, udah tau itu makanan udah expired, eh kok ya di makan, alhasil diare sampai seminggu kan?

 

sedih mikirin kamu :'(

sedih mikirin kamu :'(

Kalo suka, boleh di share lho