Kena Toyor

RSS
24
Aug

Mengenal Chairil Anwar Dalam Seni Rupa

Kalo setiap weekend diisi kegiatan ngemall, nongkrong di kafe, nonton di bioskop sih ya bosen…. dan juga boros sih. haha!

Kalo di rumah terus-terusan… Duh, lebih ngebosenin lagi.

Jadi gimana dong? Ngemall bosen. Nongkrong boros. Nonton, kalo pas filmnya bagus ya seneng, tapi kalo ndak? Aduh…. Diem di rumah, entar diketawain pintu pagar…

Aihhh… Ribet yey!

Jangan syedih, shaay…

Di Jakarta itu ternyata banyak event-event keren yang mungkin kita gak tau atau gak ngeh aja. Nah, selama bulan Agustus ini, ada pameran di Salihara.

Pameran senirupa ini mempertunjukkan karya-karya Chairil Anwar, tapi yang bikin menarik adalah, puisi-puisi ini berupa kaligrafi yang ada di balik senirupa karya Melissa Sunjaya.

Eits, gak cuma sampe situ aja…. Puisi dalam senirupa ini gak bisa dilihat dengan mata telanjang, harus diintip pake lensa infra merah. Kerennn, kaaan?

Hehe…

Pameran ini gak dipungut biaya sepeser pun, gratis tis… Tinggal dateng, siapin mata, kosongin sedikit ruang di otak dan nikmati karya apik dari Melissa Sunjaya ini.

“Gue mau sih dateng, tapi gak suka baca puisi…”

Tenang, gak harus jadi penyuka puisi untuk dateng ke pameran ini kok. Nikmati visual yang dipamerkan, baca kaligrafi yang tersembunyi di baliknya.

Kaligrafinya sih berupa kutipan puisi Chairil Anwar, tapi kalo memang suka banget sama puisinya, bisa dibaca di bawah senirupa tersebut.

Setiap gambar dibawahnya terdapat satu puisi utuh karya Chairil Anwar.

Oh ya, ada 75 senirupa yang dipamerkan di Salihara ini. Jadi, jangan buru-buru yah lihatnya, dinikmatin aja satu persatu :)

Pameran ini berlangsung dari 14 – 28 Agustus 2016, berarti tinggal 4 hari lagi sejak tulisan ini di publish.

Oh nooo… Buat yang belum ke sana, buruan! Keburu tutup… hehe…

Buat yang gak ke sana, baca tulisan ini aja :p ada beberapa foto yang bisa dilihat juga kok.

Hehehe ūüėČ

 

Pembuka dari Melissa Sunjaya

Pembuka dari Melissa Sunjaya

 

Salah Satu Puisi Favorit

Salah Satu Puisi Favorit

 

 

Lensa Infra Merah Untuk Intip Kaligrafi

Lensa Infra Merah Untuk Intip Kaligrafi

 

Ini Bisa didapatkan di Pameran

Ini Bisa didapatkan di Pameran

 

The Whole Exhibition

The Whole Exhibition in Panorama View

 

Another Panorama View ;)

Banyak orang yang tertarik ke pameran ini, loh. Masa kamu nggak? :D

Kalo suka, boleh di share lho
20
Jun

Cerita Pizza

Bermula dari kegemaran gue makan pizza, setiap gue nemu tempat baru yang kebetulan jual pizza gue jadi bawaannya pengen pesen pizza. Ngga peduli lagi laper ato udah kenyang, yang penting pizza kudu ada di meja. Haha!

Bahkan gue punya obsesi sendiri….. Pengen nyengajain cobain satu-satu pizza restaurant yang ada di kota tempat gue tinggal sekarang, tapi yah namanya juga mimpi (atau obsesi?) semata, tentu sampai sekarang belum kesampaian. Lagian ya…. Restaurant pizza yang tersebar di Jakarta ini ya banyak banget bok! :O

By the way, ini gue coba mencatat beberapa restaurant pizza yang udah gue coba beberapa kali, bahkan udah masuk dalam list “My Favourite Pizza”

 

1.California Pizza Kitchen

Menu favorit gue di sini adalah The Meat Cravers. Isinyaaa daginggg semua… Tentu gue jatuh cinta dengan pizza yang satu ini. Oh ya, gue gak terlalu suka dengan original pizza, yang ketebalan pizza menyaingi roti semir…. yang rotinya tebeeel banget kayak kasur bayi. Gue pun lebih menyukai crispy thin crust pizza,¬†makanya selalu pesen ¬†yang tipis-tipis gitu deh. Jujur, belum pernah pesen rasa yang lain. But, so far gue puas makan di sini dan tentunya gue akan bolak balik ke sini sih.

Soal harga, ya standard pizza-pizza pada umumnya sih, range 70k Р150k. Lokasinya berada di Jalan Kemang Raya No.37, Jakarta Selatan.

The Meat Cravers

The Meat Cravers

 

2. Pizza Express

Dulunya Pizza Marzano, tapi di beberapa tempat kayanya sih masih pakai nama Marzano. Kalo ngga salah inget ya…. Pizza Express ini paling mudah ditemuin, tersebar di berbagai mall di Jakarta. Surprisingly, pizzanya enak juga. Pas nyobain makan di sini, pesen dua pizza. Le Rose dan American Hottest, untuk yang suka pedes bakalan cocok sama yang American Hottest. Kedua pizza ini di dominasi oleh daging-daging seperti beef bacon, pepperoni, sausage, etc. Maklumin aja, namanya juga karnivora jadi kalo mesen mesti daging semua. Haha!

Soal harga, masih standard pizza-pizza pada umumnya, range 70k-150k. Lokasi tersebar di berbagai mall seperti, Lippo Kemang, Lotte Avenue, Grand Indonesia, etc. Kalo lagi males keluar, Pizza Express juga menyediakan delivery, telepon delivery bisa di cek di google. :p

American Hottest (maapkeun, pizzanya berantakan)

American Hottest (maapkeun, pizzanya berantakan)

 

3. Pizza Barboni

Dua kali nyobain makan di sini, satu kali delivery, satunya lagi makan di tempat. Secara tempat, Pizza Barboni ini bisa dibilang cukup lucu sih. Yaah ala ala anak muda jaman sekarang gitu, yang pake tembok bata ngga dicat…. Waktu ke sana mesen Americana dan Capricciosa. As always, daging semua…. dan enak sih. Hehehe….

Range harga masih sama seperti di atas. Standard pizza-pizza di restaurant, 70k-150k… Lokasinya ada di Kemang dan Plaza Festival, Kuningan.

Kemang:¬†Jl. Kemang Raya No. 49, untuk delivery bisa telepon ke¬†021 7181101, pesen di gojek juga bisa sih. Waktu itu gue pesen lewat gojek. hehehe…

Kuningan: Plaza Festival, Lantai Ground, Jl. HR Rasuna Said, Kuningan, Jakarta

Americana (source: google, sorry I didn't have the picture)

Americana (source: google, sorry I didn’t have the picture)

 

4. Incontro

Pizza yang satu ini memang bukan di Jakarta sih, tapi gak ada salahnya juga kalo gue masukin ke dalam list gue kan ya? Hehehe… Kali aja kalo ke Solo mau mampir buat nyobain. Pertama kali gue tau Pizza Salmon ini diajakin adek gue. Kata dia, pizzanya enak, paling mendingan dibanding yang lain. Dan, ternyata dia bener. Salmonnya itu lho gede-gede, dan pizzanya sendiri juga renyah, kriuk-kriuk gimana gitu. Setelah nyobain, gue pun beberapa hari kemudian balik ke sana lagi.. hehehe…

Range harga kurang lebih sama seperti pstandard pizza-pizza di restaurant, 70k-150k kecuali kalo mesen yang premium, bisa dipatok sekitar 200k an. Katanya sih, kalo pizza premium itu bahan-bahannya di import dari Italy.

Lokasi Incontro ada di Hotel Alila, Solo:

Jl. Slamet Riyadi No.562, Laweyan, Kota Surakarta, Jawa Tengah, Indonesia
Salmon Pizza

Salmon Pizza

Kalo suka, boleh di share lho
24
Mar

Yuk Kenalan Sama Samsung Galaxy S7!

Siapa sih yg nggak tahu Samsung Galaxy? Ehem… Tentunya udah pada tau dong, kalo sedari bulan lalu Samsung Galaxy S7 itu udah rilis. Itu lho, yg pertama kali rilisnya di Barcelona. Masih gak inget lagi? Itu tuhh, yg ada Mark Zuckerberg nya juga.

Hmm.. Kalo masih ngga inget juga, nih coba nonton live stream nya Samsung Galaxy S7….

https://www.youtube.com/watch?v=O6KeASdz2AI

Duh ya setelah nontonin replay nya jadi pengen ikutan event launching Samsung Galaxy S7 di Barcelona kann yaa? Apalagi mereka ngebahas detail soal fitur-fitur yang ada di Samsung Galaxy S7 ini. Nah lho, makin kepengen gak?

Kalo gue sih emang udah naksir fitur-fiturnya… Terutama untuk bagian kamera dan water resistance. Bokk! Tau sendiri kan kalo yang namanya barang elektronik itu selalu jadi musuh utama si air? Tau kan, kalo barang elektronik, khususnya HP¬†dicelupin ke air itu jadi rusak? Tau kan, kalo kebanyakan dari kita suka bawa¬†HP¬†kemana-mana, bahkan ke toilet pun di bawa?

Nah sekarang ngga perlu takut lagi untuk eksis di setiap saat dan tempat… Salah satu keunggulan Samsung Galaxy S7 ini water resistance aka tahan air lho! Ngga perlu panik, kalo suatu saat¬†HP¬†nya ngga sengaja kecipratan air atau bahkan ngga sengaja jatuhin HP ke dalam air, karena Samsung Galaxy S7 ngga akan rusak begitu aja kalo kena air hehe…

Disiram air (Source: theverge.com)

Disiram Air (Source: theverge.com)

Cocok lah buat gue yg super clumsy ini. Sering banget yg namanya hp itu kena air, dari yg habis cuci tangan, lupa di lap trus langsung megang HP, atau lagu nyuci piring trus hp ngga sengaja kesenggol.. Ehh plung! Berenang deh tu HP. Makanya, begitu tau ada HP yg water resistance, langsung deh naksir berat, semacam pengen memiliki gitu. Ehem… Eh, tapi tetep yaa, walaupun HP nya water resistance, yaaa jangan sengaja dijatuh-jatuhin juga, apalagi sampai dijatuhin ke dalam laut. Itu sih bakalan susah ngambilnya ūüėź

Fitur lain yg gue suka, dan merupakan keunggulan Samsung Galaxy S7 juga. Fotonya dong! Basically, gue itu suka motret sana sini, terutama motret mainan, apalagi pas malem, karena justru kita banyak dapat pemandangan bagus itu pas malem hari. Selama ini gw selalu motret mainan di malam hari dan yaaa, gue gak terlalu puas dengan hasilnya. Entah hasil foto yang terlalu gelap atau flash HP yang kurang memadai, jadi yaa hasilnya emang gak terlalu cakep sih.

Gue happy banget dengan kamera Samsung Galaxy S7 yang sekarang ini, karena dengan¬†fitur f1.7 bisa membuat hasil jepretan lo tetep bisa bagus walaupun lo foto di malam hari. Hmmm… Kebayang kan kalo semisal lo lagi ada di pesta kembang api, dan lo pengen mengabadikan momen indah itu… Tinggal jepret, hasilnya tetep bisa kelihatan terang padahal di ambil saat malam hari, less noise dan nggak pake flash pula.

Hasil Jepret nya Samsung Galaxy S7 (Source: techno.id)

Hasil Jepret nya Samsung Galaxy S7 (Source: techno.id)

Pernah ngga sih, ketika lo lagi asik foto sana foto sini atau lagi asyik chatting, eeeh tiba-tiba HP mati, batre habis padahal 3 jam yg lalu udah di charge? Nah, kali ini kapasitas batre Samsung Galaxy S7 ini menjadi lebih besar yaitu 3600 mAh, which is lo bisa foto-foto, selfie atau chatting tanpa khawatir batre bakal cepet habis.  Hello, battery life!

Oh ya, omong-omong soal batre… Samsung Galaxy S7 ini juga dilengkapi dengan fitur fast wireless charging! Itu lho, hp lo tinggal di letakin di wireless charger nya, dan dalam 5 menit batre lo bakal penuh. So, gimana? Masih meragukan kapasitas batre dan fast charging dari Samsung Galaxy S7 ini? ūüėČ

Wireless Charging (Source: androidcentral.com)

Wireless Charging (Source: androidcentral.com)

Kalo semisal HP yang lo punya saat ini, tiba-tiba nge-hang padahal memory masih banyak dan ngerasa ngga install aplikasi apa-apa, nah ya makanya cepetan ganti Samsung Galaxy S7, karena RAM yang dipake itu sebesar 4GB, dan juga processor yang digunakan itu 2.15GHz + 1.6GHz quad-core Qualcomm Snapgradon 820 processor, yang berarti kerja Samsung Galaxy S7 ini akan lebih maksimal dan cepat.

Soal design, gak usah di tanya sih. Samsung Galaxy S7 dibuat dengan metal magnesium alloy, jadi yaa bikin smartphone ini kelihatan mewah dan kuat.

Samsung Galaxy S7 (Source: theverge.com)

Samsung Galaxy S7 (Source: theverge.com)

Yakin masih gak mau punya smartphone yang tahan air, low light camera yang menonjol, desain keren, batre tahan lama dan processor yang canggih? Well, kalo yang mash ragu, boleh deh¬†cek di sini nih¬†, biar lo makin kepengen aja hehehe…..

SO, what are you waiting for? ūüėČ

 

Kalo suka, boleh di share lho
14
Mar

Pentas Kera Sakti

Kera Sakti | Source: www.salihara.org

Kera Sakti | Source: www.salihara.org

 

Dalam satu minggu, pasti ada satu hari yg dihabiskan hanya untuk menonton. Well, nggak seharian juga sih, at least beberapa jam lah. Kali ini pilihan tontonan pun jatuh pada ‘Kera Sakti’

Yes! Kera Sakti yang dulu terkenal banget di salah satu stasiun tv swasta itu, yang katanya episode nya nggak habis-habis. Yang dikiranya alur cerita sengaja dipanjang-panjangin karena untuk mengejar rating semata.

Karena sedari kecil hobinya nonton Kera Sakti, jadi waktu ditawarin nonton theatre Kera Sakti, tanpa basa basi langsung ngiyain aja!

Bayangin…. Kera Sakti yang biasa kita tonton di tv, dengan efek-efek yang gitu deh…. Sekarang ada pentas theatre nya! Gimana nggak kepengen coba? Dan sekaligus penasaran sih. Kayak apa sihhh Kera Sakti versi theatre ini.

Hari sabtu kemarin, tanggal 12 Maret 2016 ada pentas Kera Sakti jam 8 malam di Salihara. Sempat sedikit bengong, ketika teman bilang “iya si itu lagi nyiapin subtitle buat pentas nanti”

“Haa subtitle? Ohh, mungkin buat orang-orang bule yang nggak bisa Bahasa Indonesia” karena emang ada lumayan banyak orang bule yang nonton Kera Sakti ini.

Setelah sampai di dalam gedung theatre nya, kami semua pun disapa oleh seseorang yang Bahasa Indonesia nya patah-patah….

Kemudian, disusul oleh adegan pembuka dari Kera Sakti.

LHOOOO, ternyata semua pemainnya orang Jepang. Pantesan tadi si om, Bahasa Indonesia nya patah-patah. Hehehe….

Nggak heran juga, ada subtitle nya… Hehehhh…..

Pentas pun dimulai……

Seperti yang kita tahu atau yang sering kita tonton di TV, cerita Kera Sakti ini tentang Goku yang terusir dari surga dan menjadi makhluk abadi di bumi. Goku dan teman-temannya mencari sebuah kitab rahasia, dan ketika menuju ke sebuah gunung mereka dihadapi oleh rintangan yang mengakibatkan perjalannya nggak kelar-kelar.

Pada pentas kali ini pun, kurang lebih menyajikan cerita yang sama, hanya pengemasannya aja yang berbeda.

Nah, pada tulisan ini sebenernya pengen lebih menceritakan soal menariknya pengemasan pentas Kera Sakti ini. Tentunya, bakal jadi hal yang bosenin banget kalo alur cerita pentas dan di TV itu sama. Ya kan? Ya kan?

Dari awal pentas dimulai, adegan per adegan berhasil bikin semua orang ketawa. Mulai dari Goku nya lupa ingatan, sampai ada dua Goku dan tiba-tiba produser nongol.

Di tengah-tengah pentas, mulai bertanya-tanya,

“Lho ini adegannya kok di ulang-ulang trus ya?”

Dan, dari cuma ada dua Goku, sampai Patkay nya juga ikutan ada dua.

Belum lagi, tiba-tiba ada “kesalahan teknis” di subtitle. Lagi-lagi, produser ikutan nongol lagi.

Menjelang akhir pentas,

Satu per satu bak potongan puzzle mulai jelas…. Jeng jeng!

Ternyata memang gitu toh pengemasannya, dan yang pasti memang ada maksud kenapa dibikin seperti itu kali ya.

Alur cerita dibikin pengulangan, karena (mungkin) memang mau menunjukan bahwa beginilah kehidupan apa adanya, cenderung diulang-ulang, membosankan tapi lama-lama berubah menjadi kebiasaan. Nah!

Beberapa tokoh sengaja dibikin ada dua. Seolah-olah mereka kembar atau hanya sekedar untuk membuat para penonton menebak-nebak “ini yang mana sih yang aselinya?” atau sekedar iseng ingin menggambarkan bahwa masing-masing orang itu (mungkin) memiliki alter ego. Hmm……

Ada pula intermezzo yang masuk ditengah-tengah adegan. Seperti, kita yang butuh sesuatu biar nggak terlalu bosen dengan pengulangan hidup.

 

Sebuah Intermezzo dari The Marginal

Sebuah Intermezzo dari The Marginal

 

Akhirnya pun cuma bisa berkomentar….

“Ohh gitu….”

“Menarik juga…”

“Oh, iya ya…”

Komentar lain pun juga ada, eh atau kekaguman ya….

Bayangin aja, sebelum pentas pada malam itu, ternyata mereka juga ada pentas hari jumat malamnya. Dan, katanya gak ada satu adegan pun yang berubah. Bahkan sama persis. Guyonannya sama, dialognya sama, ‘kesalahan teknis’ nya juga sama, pemainnya apalagi.

Nggak ada pertanyaan “bagusan yg kemarin atau sekarang?”

Omong-omong, mereka itu dapet energi darimana ya.. Latihannya juga kayak apa ya…. Enerjik banget dan keren sih bisa bikin pentas seperti itu.

Overall, nggak usah diulang lagi ya. Intinya pentas theatre Kera Sakti ini bagus, nyesel sih kalo nggak nonton hehe… dan banyak siluman-silumannya…. Termasuk siluman tamat. Hehehehhhh…….

Penutupan Pentas Kera Sakti

Penutupan Pentas Kera Sakti

 

Maapkan, nggak ada foto-foto selama pentas, dikarenakan kurang sopan kalo yg lain asyik nonton, tapi ada satu atau dua orang yang sibuk dengan gadgetnya ūüėČ

Bisa cek link yang bersangkutan , siapa tahu di sana ada dokumentasi terkait dengan pentas tersebut.

Kalo suka, boleh di share lho
09
May

Boyhood – Richard Linklater

Udah pernah nonton Boyhood? Ato malah belum pernah denger? Kalo belum atau gak tau mending buruan nonton deh.. Promosi dikiiiiit lah….

Jadi, intinya.. Boyhood ini nyeritain tentang pertumbuhan seorang remaja pria, dari dia masih balita, sekitar 9 tahunan sampai umur 20 tahun.

Uniknya lagi, si Richard Linklater ini beneran ngikutin perkembangan si Mason (tokoh utama). Katanya ia syuting film ini selama sebelas tahun. Hitung aja, dari Mason umur 9 tahun sampai dia 20 tahun. Menarik kan?

Mungkin memang ‘real timeline’ ini yang jadi daya tarik tersendiri film ini. Entah dapet darimana idenya yaa, yang jelas gue tertarik nonton gegara real timeline itu tadi.

Well anyway, tentunya ga cumin itu sih. Sejak keluarnya, Before Sunrise, gue jadi tertarik sama Linklater ini. Sebut aja, Before Sunrise, Before Sunset dan Before Midnight. Tiga trilogy yang sukses membuat gue mengidam-idamkan kisah percintaan seperti itu.

Kind of telling that intelligence brought up two people together. First met on the train, took a walk around the town, the be separated over 9 years! That was insane!

Lucunya lagi, jarak antara Before Sunrise dan Before Sunset di bikin ialah 9 tahun! Mungkin di sesuaiin dengan ceritanya juga.

Singkat kata, film-filmnya Richard Linklater ini selalu menjadi nomor satu dalam playlist movie gue. Plot nya yang khas dan cast nya yang cenderung itu-itu melulu, tapi sama sekali bukan jadi masalah buat gue. Tetep bisa enjoy sampai kapanpun.

 

Kalo suka, boleh di share lho