Kena Toyor

RSS
Mar
24

Yuk Kenalan Sama Samsung Galaxy S7!

Siapa sih yg nggak tahu Samsung Galaxy? Ehem… Tentunya udah pada tau dong, kalo sedari bulan lalu Samsung Galaxy S7 itu udah rilis. Itu lho, yg pertama kali rilisnya di Barcelona. Masih gak inget lagi? Itu tuhh, yg ada Mark Zuckerberg nya juga.

Hmm.. Kalo masih ngga inget juga, nih coba nonton live stream nya Samsung Galaxy S7….

https://www.youtube.com/watch?v=O6KeASdz2AI

Duh ya setelah nontonin replay nya jadi pengen ikutan event launching Samsung Galaxy S7 di Barcelona kann yaa? Apalagi mereka ngebahas detail soal fitur-fitur yang ada di Samsung Galaxy S7 ini. Nah lho, makin kepengen gak?

Kalo gue sih emang udah naksir fitur-fiturnya… Terutama untuk bagian kamera dan water resistance. Bokk! Tau sendiri kan kalo yang namanya barang elektronik itu selalu jadi musuh utama si air? Tau kan, kalo barang elektronik, khususnya HP dicelupin ke air itu jadi rusak? Tau kan, kalo kebanyakan dari kita suka bawa HP kemana-mana, bahkan ke toilet pun di bawa?

Nah sekarang ngga perlu takut lagi untuk eksis di setiap saat dan tempat… Salah satu keunggulan Samsung Galaxy S7 ini water resistance aka tahan air lho! Ngga perlu panik, kalo suatu saat HP nya ngga sengaja kecipratan air atau bahkan ngga sengaja jatuhin HP ke dalam air, karena Samsung Galaxy S7 ngga akan rusak begitu aja kalo kena air hehe…

Disiram air (Source: theverge.com)

Disiram Air (Source: theverge.com)

Cocok lah buat gue yg super clumsy ini. Sering banget yg namanya hp itu kena air, dari yg habis cuci tangan, lupa di lap trus langsung megang HP, atau lagu nyuci piring trus hp ngga sengaja kesenggol.. Ehh plung! Berenang deh tu HP. Makanya, begitu tau ada HP yg water resistance, langsung deh naksir berat, semacam pengen memiliki gitu. Ehem… Eh, tapi tetep yaa, walaupun HP nya water resistance, yaaa jangan sengaja dijatuh-jatuhin juga, apalagi sampai dijatuhin ke dalam laut. Itu sih bakalan susah ngambilnya 😐

Fitur lain yg gue suka, dan merupakan keunggulan Samsung Galaxy S7 juga. Fotonya dong! Basically, gue itu suka motret sana sini, terutama motret mainan, apalagi pas malem, karena justru kita banyak dapat pemandangan bagus itu pas malem hari. Selama ini gw selalu motret mainan di malam hari dan yaaa, gue gak terlalu puas dengan hasilnya. Entah hasil foto yang terlalu gelap atau flash HP yang kurang memadai, jadi yaa hasilnya emang gak terlalu cakep sih.

Gue happy banget dengan kamera Samsung Galaxy S7 yang sekarang ini, karena dengan fitur f1.7 bisa membuat hasil jepretan lo tetep bisa bagus walaupun lo foto di malam hari. Hmmm… Kebayang kan kalo semisal lo lagi ada di pesta kembang api, dan lo pengen mengabadikan momen indah itu… Tinggal jepret, hasilnya tetep bisa kelihatan terang padahal di ambil saat malam hari, less noise dan nggak pake flash pula.

Hasil Jepret nya Samsung Galaxy S7 (Source: techno.id)

Hasil Jepret nya Samsung Galaxy S7 (Source: techno.id)

Pernah ngga sih, ketika lo lagi asik foto sana foto sini atau lagi asyik chatting, eeeh tiba-tiba HP mati, batre habis padahal 3 jam yg lalu udah di charge? Nah, kali ini kapasitas batre Samsung Galaxy S7 ini menjadi lebih besar yaitu 3600 mAh, which is lo bisa foto-foto, selfie atau chatting tanpa khawatir batre bakal cepet habis.  Hello, battery life!

Oh ya, omong-omong soal batre… Samsung Galaxy S7 ini juga dilengkapi dengan fitur fast wireless charging! Itu lho, hp lo tinggal di letakin di wireless charger nya, dan dalam 5 menit batre lo bakal penuh. So, gimana? Masih meragukan kapasitas batre dan fast charging dari Samsung Galaxy S7 ini? 😉

Wireless Charging (Source: androidcentral.com)

Wireless Charging (Source: androidcentral.com)

Kalo semisal HP yang lo punya saat ini, tiba-tiba nge-hang padahal memory masih banyak dan ngerasa ngga install aplikasi apa-apa, nah ya makanya cepetan ganti Samsung Galaxy S7, karena RAM yang dipake itu sebesar 4GB, dan juga processor yang digunakan itu 2.15GHz + 1.6GHz quad-core Qualcomm Snapgradon 820 processor, yang berarti kerja Samsung Galaxy S7 ini akan lebih maksimal dan cepat.

Soal design, gak usah di tanya sih. Samsung Galaxy S7 dibuat dengan metal magnesium alloy, jadi yaa bikin smartphone ini kelihatan mewah dan kuat.

Samsung Galaxy S7 (Source: theverge.com)

Samsung Galaxy S7 (Source: theverge.com)

Yakin masih gak mau punya smartphone yang tahan air, low light camera yang menonjol, desain keren, batre tahan lama dan processor yang canggih? Well, kalo yang mash ragu, boleh deh cek di sini nih , biar lo makin kepengen aja hehehe…..

SO, what are you waiting for? 😉

 

Mar
14

Pentas Kera Sakti

Kera Sakti | Source: www.salihara.org

Kera Sakti | Source: www.salihara.org

 

Dalam satu minggu, pasti ada satu hari yg dihabiskan hanya untuk menonton. Well, nggak seharian juga sih, at least beberapa jam lah. Kali ini pilihan tontonan pun jatuh pada ‘Kera Sakti’

Yes! Kera Sakti yang dulu terkenal banget di salah satu stasiun tv swasta itu, yang katanya episode nya nggak habis-habis. Yang dikiranya alur cerita sengaja dipanjang-panjangin karena untuk mengejar rating semata.

Karena sedari kecil hobinya nonton Kera Sakti, jadi waktu ditawarin nonton theatre Kera Sakti, tanpa basa basi langsung ngiyain aja!

Bayangin…. Kera Sakti yang biasa kita tonton di tv, dengan efek-efek yang gitu deh…. Sekarang ada pentas theatre nya! Gimana nggak kepengen coba? Dan sekaligus penasaran sih. Kayak apa sihhh Kera Sakti versi theatre ini.

Hari sabtu kemarin, tanggal 12 Maret 2016 ada pentas Kera Sakti jam 8 malam di Salihara. Sempat sedikit bengong, ketika teman bilang “iya si itu lagi nyiapin subtitle buat pentas nanti”

“Haa subtitle? Ohh, mungkin buat orang-orang bule yang nggak bisa Bahasa Indonesia” karena emang ada lumayan banyak orang bule yang nonton Kera Sakti ini.

Setelah sampai di dalam gedung theatre nya, kami semua pun disapa oleh seseorang yang Bahasa Indonesia nya patah-patah….

Kemudian, disusul oleh adegan pembuka dari Kera Sakti.

LHOOOO, ternyata semua pemainnya orang Jepang. Pantesan tadi si om, Bahasa Indonesia nya patah-patah. Hehehe….

Nggak heran juga, ada subtitle nya… Hehehhh…..

Pentas pun dimulai……

Seperti yang kita tahu atau yang sering kita tonton di TV, cerita Kera Sakti ini tentang Goku yang terusir dari surga dan menjadi makhluk abadi di bumi. Goku dan teman-temannya mencari sebuah kitab rahasia, dan ketika menuju ke sebuah gunung mereka dihadapi oleh rintangan yang mengakibatkan perjalannya nggak kelar-kelar.

Pada pentas kali ini pun, kurang lebih menyajikan cerita yang sama, hanya pengemasannya aja yang berbeda.

Nah, pada tulisan ini sebenernya pengen lebih menceritakan soal menariknya pengemasan pentas Kera Sakti ini. Tentunya, bakal jadi hal yang bosenin banget kalo alur cerita pentas dan di TV itu sama. Ya kan? Ya kan?

Dari awal pentas dimulai, adegan per adegan berhasil bikin semua orang ketawa. Mulai dari Goku nya lupa ingatan, sampai ada dua Goku dan tiba-tiba produser nongol.

Di tengah-tengah pentas, mulai bertanya-tanya,

“Lho ini adegannya kok di ulang-ulang trus ya?”

Dan, dari cuma ada dua Goku, sampai Patkay nya juga ikutan ada dua.

Belum lagi, tiba-tiba ada “kesalahan teknis” di subtitle. Lagi-lagi, produser ikutan nongol lagi.

Menjelang akhir pentas,

Satu per satu bak potongan puzzle mulai jelas…. Jeng jeng!

Ternyata memang gitu toh pengemasannya, dan yang pasti memang ada maksud kenapa dibikin seperti itu kali ya.

Alur cerita dibikin pengulangan, karena (mungkin) memang mau menunjukan bahwa beginilah kehidupan apa adanya, cenderung diulang-ulang, membosankan tapi lama-lama berubah menjadi kebiasaan. Nah!

Beberapa tokoh sengaja dibikin ada dua. Seolah-olah mereka kembar atau hanya sekedar untuk membuat para penonton menebak-nebak “ini yang mana sih yang aselinya?” atau sekedar iseng ingin menggambarkan bahwa masing-masing orang itu (mungkin) memiliki alter ego. Hmm……

Ada pula intermezzo yang masuk ditengah-tengah adegan. Seperti, kita yang butuh sesuatu biar nggak terlalu bosen dengan pengulangan hidup.

 

Sebuah Intermezzo dari The Marginal

Sebuah Intermezzo dari The Marginal

 

Akhirnya pun cuma bisa berkomentar….

“Ohh gitu….”

“Menarik juga…”

“Oh, iya ya…”

Komentar lain pun juga ada, eh atau kekaguman ya….

Bayangin aja, sebelum pentas pada malam itu, ternyata mereka juga ada pentas hari jumat malamnya. Dan, katanya gak ada satu adegan pun yang berubah. Bahkan sama persis. Guyonannya sama, dialognya sama, ‘kesalahan teknis’ nya juga sama, pemainnya apalagi.

Nggak ada pertanyaan “bagusan yg kemarin atau sekarang?”

Omong-omong, mereka itu dapet energi darimana ya.. Latihannya juga kayak apa ya…. Enerjik banget dan keren sih bisa bikin pentas seperti itu.

Overall, nggak usah diulang lagi ya. Intinya pentas theatre Kera Sakti ini bagus, nyesel sih kalo nggak nonton hehe… dan banyak siluman-silumannya…. Termasuk siluman tamat. Hehehehhhh…….

Penutupan Pentas Kera Sakti

Penutupan Pentas Kera Sakti

 

Maapkan, nggak ada foto-foto selama pentas, dikarenakan kurang sopan kalo yg lain asyik nonton, tapi ada satu atau dua orang yang sibuk dengan gadgetnya 😉

Bisa cek link yang bersangkutan , siapa tahu di sana ada dokumentasi terkait dengan pentas tersebut.

Mar
03

Jangan Ini, Jangan Itu

Dulu waktu kecil sering banget kita ditegor orangtua karena ini dan itu, ato sering banget dikasih tau supaya jangan gini dan gitu. Tapi, setelah gede baru sadar ternyata semua itu cuma biar nakut-nakutin lo aja. Kadang juga tegoran mereka ini suka lucu-lucu.

HAHAHA!

Mungkin lo waktu kecil suka ditegor “jangan keseringan kutik-kutik kuping nanti jari kamu keisep sama monster yg ada di dalem kuping”

atau

“Kalo makan biasain selalu dihabisin, kalo gak habis nanti ayamnya mati” padahal lo gak miara ayam, boro-boro nyokap aja gak suka miara hewan.

Pernah kan pastinya?

Selain orangtua, biasa yang suka usil itu adalah kakak sendiri. Pernah suatu ketika, gue masih umur sekitar 8 tahunan lah waktu itu. Kakak gue tiba-tiba bilang ke gue “jangan nunjuk ke bulan, nanti berubah jadi serigala” dan gue percaya lho. Kira-kira sampai dua tahun kemudian lah gue baru sadar ternyata semua itu hanya bualan belaka. Ealaahh….

Gak berhenti di situ, gue lagi-lagi jadi korban keusilan mereka. Eh, tapi yg ini agak lupa siapa yang bilang, entah kakak atau sepupu, yang gue inget cuma.. Katanya kalo nelen biji jeruk nanti bisa tumbuh jeruk di atas kepala. Kebayang kan, betapa takutnya gue saat itu pas gak sengaja nelen biji jeruk…. 😐

Katanya lagi kalo nelen permen karet nanti ususnya lengket semua, trus harus dioperasi. Gue pun langsung puasa makan permen karet selama beberapa saat.

Entah itu ide siapa, awalnya darimana kok ya bisa kepikiran nakut-nakutin anak kecil dengan gaya jangan makan ini nanti kamu gitu, tapi ya berhasil juga sih. At least, sampai sekarang gue gak pernah ketelen permen karet sih.

Ngeselinnya lagi, gak cuman orangtua dan saudara lho yang suka nakut-nakutin. Temen juga……

Jadi waktu gue kelas 6 SD, kami pun lagi demen-demennya Pokemon. Di mana-mana ada Pokemon, majalah kek, game kek, bonekanya juga ada. Tapi, yang paling banyak di gandrungi si Pikachu itu. Nah, katanya nih.. Pikachu itu titisan setan 😐 yang gue tangkep saat itu sih, ada setan di dalem boneka Pikachu dan dia bisa mempengaruhi kita lewat buletan merah di kedua pipinya itu. Somehow, i believe that shit….

Gue inget banget, seharian melototin boneka Pikachu, sampe akhirnya gue sakit demam. HAHAHAHA! #basedontruestory malu-maluin sih tapi lucu untuk dikenang. Hahaha…..

Anyway, mungkin alasan para orangtua buat nakut-nakutin kita supaya kita nya ngga nakal, ngga bandel lagi. Mungkin juga kalo dilihat dari segi positifnya ada juga. Seperti contoh, jangan nelen permen karet. Yaaa, emang permen karet ngga boleh ditelen sih. Trus ada juga “katanya katanya” yang kalo main petak umpet diatas jam 6 sore, nanti diumpetin wewe gombel. Mungkin itu maksudnya, jangan kelamaan main diluar, nanti jadi lupa belajar… dan sebagainya… mungkin sih…

Because that makes sense a lot.. Hehehe…

Kalo gak ada katanya katanya, jangan gini jangan gitu, nanti kalo kamu gini dan gitu,mungkin gak akan ada tulisan ini, atau gak ada cerita seru yang bisa diceritain yaaa… 😀

 

source: from google

source: from google

Feb
22

Hey Sun! Where Are You Now?

Saat itu umurku baru 10 tahun tapi aku masih mengingatnya dengan jelas. 19 Juni 1983 merupakan hari bersejarah untuk ku. Mungkin untuk Indonesia juga.

Fenomena alam terjadi di hari itu, begitu juga sebuah fenomena dalam hidupku. Pagi itu aku sedang mengambil nasi di dapur, tiba-tiba aku mendengar suara gaduh di ruang depan.

“Bukk bukk…. Gek ndang neng omah ku. Bapak karo anak mu sisan di jak” seru Ahmad, tetangga ku yang terkenal supel. Ahmad mengajak Ibu dan Ayah ku untuk berkunjung ke rumahnya, menonton siaran langsung Gerhana Matahari Total. Ahmad, adalah satu-satunya tetangga ku yang memiliki televisi dikala itu.

Ibu dan ayah ku pun beranjak pergi. Ibu sempat meneriakiku untuk segera ikut, tapi aku tak tertarik dan tetap melanjutkan makan pagi ku. Aku lapar sekali.

Pada saat itu, fenomena Gerhana Matahari Total memang begitu istimewa. Pemerintah berkali-kali menghimbau kami untuk tidak keluar rumah, karena menatap Gerhana Matahari dengan mata telanjang akan membuat kita buta. Pemerintah juga menghimbau kami untuk menyaksikan Gerhana Matahari Total melalui TV.

Jujur saja, aku tak terlalu tertarik.

Maka aku memilih melanjutkan makan ku di pagi itu.

gedubrakkkk….. 

Aku pun bergegas menoleh. Tak ada siapa-siapa disini, pikirku.

Aku melanjutkan makan lagi.

“Heeeey” 

Aku terkejut, hampir tersedak ikan asin yang sedang ku makan.

“Heeeeeyyy….” Sapanya lagi, kali ini ia melambaikan tangan tepat di depan wajahku.

“Kamu ngapain disini?”

“Yukk, nonton Gerhana Matahari” ajaknya centil.

“Nggak ah.” Jawab ku singkat sambil melanjutkan makan.

“Ayoolahhhh….. Kapan lagi nonton Gerhana Matahari. Langka loh. Belum tentu kita masih hidup kalo pun ada lagi.

“Nonton aja di tempat Pak Ahmad” sambil mengunyah tempe goreng.

“Ahh tak mau. Aku ingin nonton langsung di luar. Aku sudah siapin alat-alatnya kok. Aku tidak peduli kata pemerintah untuk tetap di rumah. Mana bisa kita lewatin begitu saja fenomena alam ini. Terlalu sayang untuk dilewatkan.” Ocehnya sendiri.

Hmm bener juga ya, pikirku saat itu.

“Aku tahu dari ayah, banyak orang luar negeri yang malah ke Indonesia demi nonton Gerhana Matahari Total langsung disini. Tidak adil bukan jika wisatawan saja boleh menyaksikan sendiri sedangkan kita hanya menyaksikan melalui televisi dirumah? Ahh yang benar saja.” Belum sempat aku menjawab, ia sudah melanjutkan omelannya.

Aku diam-diam merenungkan perkataannya.

“Kok diam saja?” dia menyenggol siku ku.

“Memangnya apa rencana mu?”

“Ikuti aku dulu, nanti akan kutunjukkan padamu”

Aku pun mengalah dan mengikutinya ke halaman depan. Saat itu langit masih terang, terdengar suara TV milik Ahmad seolah memberitahuku bahwa matahari sebentar lagi akan padam sejenak.

Aku memperhatikan dengan seksama, ia mengisi baskom dengan air sampai meluap.

“Hey! Jangan diam saja. Sini bantu aku”

Aku mengangkat baskom dan ku taruh di pekarangan depan. Desa tempat ku tinggal memang terdapat satu pekarangan besar yang dikelilingi oleh rumah-rumah penduduk. Rumah kami saling berdekatan satu sama lain, jadi tak heran jika aku dapat mendengar suara dari TV Ahmad.

Pernah suatu ketika aku mendengar suara mirip lenguhan sapi, sampai beberapa tahun kemudian aku baru tahu, suara itu sama sekali bukan lenguhan sapi, namun suara orang bercinta.

“Heeeey! Lihat!” Seruannya membuat aku melihat kearah baskom.

Biru langit berubah menjadi biru abu-abu tua. Keadaan langit menjadi gelap, semua yang berada disekelilingku mendadak menjadi gelap. Aku menatapnya, tak ku pedulikan dahsyatnya fenomena gerhana matahari total saat itu, yang ku ingat dan ku pedulikan hanya sosoknya yang selama ini ku perhatikan diam-diam.

Ya, aku memang menyukainya sejak lama. Dia tetanggaku, tempat tinggalnya hanya berjarak 3 rumah dari rumahku. Sudah beberapa bulan terakhir aku diam-diam mengamatinya. Dia lebih tinggi dariku, mungkin dia juga lebih tua beberapa tahun dariku. Ku dengar, dia disini memang hanya akan tinggal selama 6 bulan saja, dia berasal dari kota. Pantas saja penampilannya berbeda dari kami warga desa ini.

Pagi itu, aku sungguh terkejut. Dia, sosok yang selama ini aku amati ternyata diam-diam berada dirumahku, menganggu sarapan ku dan mengajakku untuk melihat gerhana matahari dengan mata telanjang.

“Hey! Lihat sini! Jangan bengong!” bentaknya.

Aku melihat isi baskom dengan seksama. Sungguh, aku tak mengerti apa sih indahnya gerhana matahari ini, yang kutemukan hanyalah pantulan sinar matahari yang tertutup oleh bulan saja.

“Indah banget ya. Aku sudah lama lho ingin sekali melihat gerhana matahari total ini. Kalo di kota, belum tentu ada.”

Aku pun hanya mendengus.

“Kamu gak suka?”

“Biasa aja”

“Sini. Coba lihat baik-baik, 30 detik saja. Bayangkan jika kita hidup di dunia dimana tidak ada matahari sama sekali” ucapnya sambil meraih tanganku.

Deg!

Saat itu memang usiaku masih 10 tahun, namun tak pernah kulupakan sentuhan dan usapan tangannya di lenganku. Usapan lebih dari seorang teman, pun lebih dari seorang saudara.

Langit kembali bersinar terang menandakan gerhana matahari telah usai. Suara TV Ahmad memberitahu kami fenomena pada tahun itu selesai sudah.

Memang gelapnya langit hanya beberapa menit, usapan tanganmu hanya beberapa detik, namun sampai 33 tahun lamanya, aku tak pernah tahu keberadaanmu. Bahkan, aku masih bisa merasakannya kembali.

Seandainya, aku bisa mengembalikan waktu akan ku beranikan diri untuk menanyakan tentangnya. Paling tidak, dimana dia berasal, alamat tempat tinggalnya agar aku bisa mengirimkan surat.

“Yah… Matahari sudah kembali bersinar lagi. Gerhananya habis. Padahal, aku masih pingin lihat lagi, lho. Yuk, balik ke rumah kamu, aku mau naruh baskom ini. Tadi, aku ambil dari dapur kamu hehe”

Aku hanya mengangguk.

“Sudah ku kembalikan yaaa.. Nanti kalau ditanya ibu mu, bilang baskomnya sudah ku taruh di dekat wajan”

Aku terdiam.

“Nama kamu siapa?” ku beranikan bertanya.

“Radit. Kamu?”

“Ale” sahutku sambil mengulurkan tangan.

 

source: taken from google

source: taken from google

Feb
14

Happy Valentine’s Day!

Seandainya kita masih bersama, mungkin akan ada percakapan panjang mengenai hari ini. Sekalipun kita tidak bertatap muka.

Seandainya kita masih semanis gula dalam soda, mungkin akan ada rayuan gombal diantara kita berdua. Sekalipun kita tidak bertatap muka.

Seandainya kita masih saling menyapa, saling berucap “selamat pagi” , mungkin akan ada ucapan “selamat hari valentine” hari ini.

Seandainya kita masih saling memimpikan, mungkin akan ada perayaan valentine di mimpimu dan mimpiku.

Seandainya kita tinggal di negeri yang sama, mungkin akan ada tatap muka hari ini.

Seandainya kita saling sayang, mungkin akan ada perjuangan untuk melihat kita tersenyum satu sama lain.

Seandainya kita saling mencinta, mungkin akan ada perjuangan untuk memeluk satu sama lain dari dekat.

Seandainya kita tidak terlalu bodoh untuk mudah mengumbar emosi, mungkin akan ada pertemuan-pertemuan di esok hari.

Dan…….

Seandainya kita ditakdirkan untuk bersama…….

 

 

Mungkin………..

 

 

 

Happy Valentine’s Day!

 

Seandainya ini aku dan kamu ;)

Seandainya ini aku dan kamu ;)

Feb
01

Budi Bermimpi

Budi bermimpi, ia dan ibunya pergi ke Dunia Dongeng. Ia tak ingat, bagaimana cara ia bisa sampai disana, tapi yang ia tahu saat itu adalah, ia diperbolehkan makan apapun yang ada di dunia itu.

Seperti namanya, Dunia Dongeng. Dunia yang tentu tidak akan ditemukan di kehidupan nyata.

Dunia Dongeng, semua yang ada di dunia ini bisa dimakan. Mulai dari rumah berbentuk roti, mobil berbentuk jelly, air berupa lelehan cokelat sampai orang-orangan roti jahe sekalipun bisa dimakan.

Namun, Budi memilih untuk tidak memakannya. Ia pun segera mempercepat jalannya, ia tiba-tiba berhenti ketika ia menemukan sebuah dapur yang berbentuk burger, lengkap dengan lelehan kejunya. Budi tergoda dengan lelehan keju yang seolah melambai-lambai untuk dimakan, ia pun segera masuk ke dapur itu.

Betapa kagetnya Budi, menemukan ibunya sudah berada di dalam ruangan tersebut.

“Lho Ibu, kok sudah ada disini? Tadi kan ada di sebelah aku..”

“Maaf, kamu siapa ya?”

“Ibuuu.. Ini aku Budi…” Mata Budi berkaca-kaca.

Wanita separuh baya tersebut seolah tak mendengar Budi, ia pun melanjutkan membuat kue. Terlihat berbagai roti, kue, dan alat-alat untuk membuat kue, melayang-layang di sekitar wanita itu.

Budi masih berusaha mengajak Sang Ibu berbicara, sambil sesekali meraih roti ‘melayang’ itu. Sadar bahwa Sang Ibu tidak meresponnya. Budi pun segera menelpon ponsel Ibu nya untuk memastikan bahwa wanita itu benar ibunya, tapi tak bisa karena kehabisan pulsa. Di pagi harinya, Budi kembali ke dapur itu dan masih menemukan Sang Ibu sedang membuat kue, ditemani puluhan kue, roti melayang di sekitarnya.

Budi merasa ada yg tak beres dengan roti melayang itu, dengan senjata seadanya, Budi pun memukul satu per satu roti melayang, sampai tidak ada roti yang tersisa. Dan, Sang Ibu tiba-tiba pingsan.

“Buuu… Ibuuu….” Panggil Budi histeris.

 

Budi pun terbangun, kedua matanya basah. Ia segera beranjak keluar kamar, pergi ke rumah Ibunya yang hanya berjarak 10 km dari tempat ia tinggal.

Sesampainya, Budi pun langsung memeluk erat nisan Ibunya, sambil meminta maaf karena ia sudah lama sekali tidak mengunjungi makam Ibunya.

 

 

source: Once Upon a Time colouring book

source: Once Upon a Time colouring book

 

 February 1st, 2016  
 Nora Setiawan  
 Fiksi  
 , ,   
 0 Comment
Jan
30

First Time Camping in Ages!

Perjalanan wiken ini sebenarnya udah kelewat, tapi gak apa lah namanya juga (sok) sibuk, baru sempet nulis sekarang ini hahah…

Kali ini gue dan teman-teman trip gue, sebut saja Indi, Dea, Mala, Ayu dan Pipin tiba-tiba beride untuk…

“Camping yuk!”

“Dimana?”

“Puncak Bintang aja…”

“Hyuuukk”

Gue yg selamaaaa bertahun2 gak pernah camping, langsung mengiyakan ajakan itu. Camping bokk… Terakhir gue kemping ituuu pas sma kelas 1.. Itupun teramat sangat kepaksa banget. Bahkan, pas smp pernah di suru kemping, gue beralasan sakit perut, dan beberapa hari kemudian beneran sakit perut. Duerrr….

Weekend trip kali ini kita lumayan cantik. Gak ada trekking nanjak ngos-ngosan lagi, gak ada sepatu kotor lagi. Eh ada sih, tapi gak banyaaak kok….

Transportasi ke Bandung nya pun nyaman banget. Hari sabtu, 23 januari kemarin kita berlima berangkat dari Stasiun Gambir menuju ke St.Bandung, tiga jam 20 menit lamanya. Ternyata lebih lama daripada naik travel, tapi gak ada macet2an sih.

Sampai di St.Bandung, kita berlima disambut oleh Dea, sang tuan rumah yg kalo ditanyain “Bandung ada apa aja ya?” jawabannya kalo gak absurd ya “hmmm” doang hahahah *pissss brohh :p

Perjalanan dari Stasiun Bandung ke Puncak Bintang pakai angkot sewaan. Hmmm kira2 sejam an kali ya.. Gue rada lupa, yg jelas ga sampe 2 jam sih.

Sampai di Puncak Bintang nya udah sore, sekitar jam 5an…. Begitu sampai, kami langsung pasang tenda di Hutan Pinus nya. Eh kami? Gue cuma bengong sambil foto2 aja sih :p, soale ndak bisa masang tenda, nanti kalo gue yg pasang, yg ada sekali senggol ambruk semua. Jadi mendingan jangan ya, gue sadar diri kok….

Berhubung hari itu pas wiken, lokasi Puncak Bintang lumayan rame. Kalo mau foto yaa antri antri dikit lah. Oh ya, sore itu disana gak terlalu dingin, tapi kalo udah mulai malem lumayan dingin, tunggu pas paginya baru berasa dingin banget brrr…

Untuk urusan makanan, kami memilih makan di bawah. Jalan sekitar 5 menit dari Puncak Bintang untuk kebawah buat nyari makan. Makanannya jangan ditanya, menu tempat wisata apalagi sih selain indomie kuah, indomie goreng, nasi goreng, mie goreng, nasi ayam2an… hehe.. Standard but okay lah.

Sebenarnya di deket Puncak Bintang itu ada satu tempat nongkrong di Bukit Moko, tapi kami gak kesana. Lebih memilih makan dibawah aja, sambil menikmati pemandangan Kota Bandung dari atas.. eheemmm….

Malemnya kegiatan kami yaaa seperti yg dilakuin orang2 kalo lagi kemping sih. Maen hp.. hahah bukan denggg…. Ngobrol ngalor ngidul, sambil minum kopi, milo anget tapi baru nyadar kalo gak bawa panci… duhh.. Untung tenda sebelah baik hati minjemin, akhirnya jadi deh ngobrol sambil minum sambil main jempol! hahaha! That was so fun! 😉

Setelah puas ngobrol, akhirnya kami memutuskan untuk tidur, mengingat besok pagi kudu beberes tenda.

Tepat jam 8 pagi keesokan harinya, kami berpindah dari Puncak Bintang menuju ke Tahura, Taman Hutan Raya. Jujur aja, gue gak ada bayangan Tahura tuh kayak apa. Gue mah anaknya suka surprais, ga suka tuh yg namanya browsing2 dulu sebelum ke tempatnya.. *padahal mah males browsing

Jam 10an lah kita sampai Tahura.. Dan baru tau tempat itu kayak hutaaaan *yaiyalah namanya juga hutan…. Di Tahura ada beberapa goa.. Maaf rada2 lupa apa aja, tapi yg gue inget cuma Goa Jepang dan Goa Belanda.

Sebenernya kalo dari pintu masuk ke goa2 itu sih gak terlalu lama jalannya, tapi karena kami suka tantangan, makanya kami trekking 4,5km untuk menuju ke air terjun curug omas…. Ngos-ngosan, ngos-ngosan deh.. Keringetan deh…. Well, air terjunnya sihh so so sihh, B aja aka biasa aja. Tapi ok lah, masa udah jauh2 ke Tahura gak ke air terjunnya… hehehe….

Badan capek, kumel, keringetan, kaki udah lemah, kami pun memutuskan turun kebawah dengan naik ojek… jeng jenggg….. Naik ojek kali ini rasanya kayak main roller coaster tapi di daratan. Udah naik motornya bertiga, jalannya curam, kerikil semua, sempit… dan si mas ojeknya malah ketawa2 liat gue dan Indi panik… Mas mas, lo meleng dikit, kita bertiga jatuhh guling2 lho 😐 anyway, akhirnya kami sampai dengan selamat di Goa Belanda.

Hari udah siang, sekitar jam 2an kami cabut dari Tahura dan langsung ke Asia Afrika dan Braga. Disana ngapain? Makan, makan dan makan hehehe… karena disana banyak stand, jadi cobain deh satu per satu makanan yg ada disana. Berhubung, kuota perut gue lumayan gede, gue pun gak puas cuma makan makanan cemilan yg ngotorin gigi doang.

Kami pun menuju ke Braga untuk makan sore, sebelum berangkat ke stasiun. Baru tahu, ternyata sederetan Braga itu kafe-kafe semua.. duhhh kemana ajaa deh gue selama ini…. Jadi pengen ntar next time kudu bisa hangout disana lagi, pasti kalo malem makin seru hehe…

Kami pun memutuskan makan di Braga Punya Cerita. Gue suka banget interiornya. Lucuk! Makanannya pun oke….

Sekitar jam setengah 6 sore, kami langsung menuju ke Stasiun Bandung dan saatnya berpisah dengan Dea… hikss….

Setelah selesai say good bye dan berbasa bass, kami pun langsung masuk ke stasiun, begitu kereta datang, kami langsung masuk ke kereta dan duduk. Capekk bangettt bokkk!! Tapi puas hehehe…

Berakhir sudah wiken trip gue minggu lalu itu. Dan, gue pun sudah merencanakan weekend trip selanjutnya, karena weekend trip itu ternyata asik ya! Lebih asik dibanding nge-mall, dinner cantik dan nongkrong cantik.. hehehe….

 

#WoodyJalanJalan at Puncak Bintang

#WoodyJalanJalan at Puncak Bintang

#WoodyJalanJalan at Air Terjun Curug Omas

#WoodyJalanJalan at Air Terjun Curug Omas

US! ;)

US! ;)

Jan
28

Ini Untukmu

(Jika kamu bertanya-tanya, apakah ini untuk mu… Ya, benar, ini untuk mu)

Omong-omong tentang kamu….

Kamu itu sosok yang pernah ‘meramaikan’ hidup ku. Di aplikasi chat, nama mu (dulu) selalu berada di paling atas. Entah siapa saja yg dibawahnya, aku tak peduli.

Kamu itu (dulu) membuat ku selalu terbangun saat subuh, hanya untuk melihat apakah ada nama mu di ponsel ku.

Setiap hari kita bertukar kata, (mungkin) tertawa sendiri di depan layar hp, saling mention di sosial media.

Omong-omong tentang kamu…

Aku ingat pertama kali membaca pesan mu, hampir saja tak ku respon. Tapi, toh aku memutuskan untuk mencoba bertemu dengan mu.

Aku ingat ponsel dan bandara, sambil melihat muka cemberut mu yang sedang menatap layar hp, mencari penerbangan pengganti.

Aku ingat kucing, sambil melihat mu asyik bermain dan berfoto-foto dengan kucing.

Omong-omong tentang kamu…

Selalu membuat ku tertawa dengan aksen khas mu itu. Jahat sih tapi itu lucu hahahaha!

Selalu bisa menggoda ku, entah soal apapun.

Jauh-jauh datang untuk merayakan ulangtahun ku dan berlibur bersama.

Sabar menunggu, walau aku terlambat menjemput mu di bandara.

Omong-omong tentang kamu…

Adalah lelaki pertama yang ku bawa ke kampung halamanku.

Ku kenalkan pada keluarga terdekat dan sahabat ku.

Ku ajak kau makan makanan favoritku.

Terasa manis, seperti segelas frappuccino.

Lebih manis dibanding pemanis buatan.

Tapi, itu dulu.

Kini, hanya ada secangkir kopi hitam tanpa susu dan gula.

Pahit, bukan manis.

Omong-omong tentang kita…

Selalu bertengkar. Percayalah, aku tak pernah menyengajakan. Aku hanya ingin mengenal lebih dalam saja.

Omong-omong tentang kita, mungkin Tuhan hanya ingin mempertemukan bukan menyatukan.

Omong-omong tentang aku…

Sengaja tak ku balas pesan dari mu, karena hanya akan membuat ku terus menerus menanyakan kabar, dan kamu pun akan kerepotan sendiri.

Omong-omong tentang aku, masih menyayangimu, sejujurnya…. Entahlah, tak seharusnya ku lakukan ini.

Omong-omong tentang kamu….

Omong-omong tentang kita….

Sudahlah sampai disini saja, terlalu panjang nanti jika ku ceritakan semua.

 

 

 

 

 

Jan
20

Jarak atau Berjarak?

Jarak itu memang menyebalkan, terlebih bagi orang yang telah memendam rindu. Apalagi rindu yang berjarak, bisa karena tak terbalas atau memang jauh.

Jarak kerap kali menertawakan mereka yang sesak karena rindu. Jarak bisa jadi menyenangkan bila kita akhirnya kita melepas rindu bersama.

Namun jika tidak? Jarak hanyalah menjadi sebuah angka yang menunjukkan seberapa jauh kita terpisah.

Jarak seringkali beradu dengan waktu, untuk menentukan mana yang paling jauh.

Waktu adalah jurang pemisah yang paling jauh, sedangkan jarak, walau jauh masih bisa ditempuh.

Jarak dan waktu, seperti dua benda yang saling bergantung, tak bisa dipisahkan.

Waktu yang akan menentukan kapan jarak menjadi satu.

Waktu yang akan membuat jarak tak bisa memisahkan kita.

Buat ku, bukan waktu yang kita tunggu dan bukan pula jarak yang harus disalahkan.

Aku, kamu dan rindu yang patut dipertanyakan.

Jika rindu kita saling beradu, tak usah saling mencari siapa pemenangnya.

Jika kita sama-sama rindu, marilah bertemu.

Sebelum waktu mengubah rasa rindu ini menjadi hambar.

Sebelum jarak memudarkan waktu, rasa rindu dan kamu.

 

instagram @noraemon

instagram @noraemon

Jan
19

Franky Steen

Frankenstein is already a monster when I found him. But, he is not huge and tall as people said. Indeed, his skin is all green, like the one in a legend.

He smirks a lot. Everytime he does something wrong, he smirks. He does something right, he also smirks. To me, he is kind of awkward person, oh it’s a creature actually :p

One day, I found him, he was sitting in his room and holding his red guitar. As I knew, it was a gift from his long-distance bestfriend who lived in another planet, but he never touched and played it.

Then, he stood up, still held his guitar and looked at the window. Wow, at first, I thought he was gonna toss it off. But, he started to pluck its string!

I was surprised. Since when did he play a guitar, I asked myself.

Seconds later, he started to sing.

Wow. Double surprise. Never imagine that comes a day when a Frankenstein would sing.

“Hey” I eventually called him.

He turned his head over and looked a little startled.

“No worries. It is only me.”

He looked down and spoke softly. I barely heard it.

“I want to be in a rock band”

So, I caught his words.

Weeks later, I had a day off and decided to take him to the beach. He wore his rockstar suit and brought his favourite red guitar.

He insisted to play me a song on a beach. I nodded.

His voice indeed blew me away that day. I laughed and suggested him to change his name.

“Franky Steen”

I know his role model is Bruce Springsteen. So, I picked the name, wishing he will be like his idol.

He grinned from ear to ear.

No longer being the scary huge green monster aka Frankenstein.

So, be it. The future rockstar Franky Steen.

 

instagram @noraemon

instagram @noraemon