Kena Toyor

RSS
Aug
24

Mengenal Chairil Anwar Dalam Seni Rupa

Kalo setiap weekend diisi kegiatan ngemall, nongkrong di kafe, nonton di bioskop sih ya bosen…. dan juga boros sih. haha!

Kalo di rumah terus-terusan… Duh, lebih ngebosenin lagi.

Jadi gimana dong? Ngemall bosen. Nongkrong boros. Nonton, kalo pas filmnya bagus ya seneng, tapi kalo ndak? Aduh…. Diem di rumah, entar diketawain pintu pagar…

Aihhh… Ribet yey!

Jangan syedih, shaay…

Di Jakarta itu ternyata banyak event-event keren yang mungkin kita gak tau atau gak ngeh aja. Nah, selama bulan Agustus ini, ada pameran di Salihara.

Pameran senirupa ini mempertunjukkan karya-karya Chairil Anwar, tapi yang bikin menarik adalah, puisi-puisi ini berupa kaligrafi yang ada di balik senirupa karya Melissa Sunjaya.

Eits, gak cuma sampe situ aja…. Puisi dalam senirupa ini gak bisa dilihat dengan mata telanjang, harus diintip pake lensa infra merah. Kerennn, kaaan?

Hehe…

Pameran ini gak dipungut biaya sepeser pun, gratis tis… Tinggal dateng, siapin mata, kosongin sedikit ruang di otak dan nikmati karya apik dari Melissa Sunjaya ini.

“Gue mau sih dateng, tapi gak suka baca puisi…”

Tenang, gak harus jadi penyuka puisi untuk dateng ke pameran ini kok. Nikmati visual yang dipamerkan, baca kaligrafi yang tersembunyi di baliknya.

Kaligrafinya sih berupa kutipan puisi Chairil Anwar, tapi kalo memang suka banget sama puisinya, bisa dibaca di bawah senirupa tersebut.

Setiap gambar dibawahnya terdapat satu puisi utuh karya Chairil Anwar.

Oh ya, ada 75 senirupa yang dipamerkan di Salihara ini. Jadi, jangan buru-buru yah lihatnya, dinikmatin aja satu persatu :)

Pameran ini berlangsung dari 14 – 28 Agustus 2016, berarti tinggal 4 hari lagi sejak tulisan ini di publish.

Oh nooo… Buat yang belum ke sana, buruan! Keburu tutup… hehe…

Buat yang gak ke sana, baca tulisan ini aja :p ada beberapa foto yang bisa dilihat juga kok.

Hehehe 😉

 

Pembuka dari Melissa Sunjaya

Pembuka dari Melissa Sunjaya

 

Salah Satu Puisi Favorit

Salah Satu Puisi Favorit

 

 

Lensa Infra Merah Untuk Intip Kaligrafi

Lensa Infra Merah Untuk Intip Kaligrafi

 

Ini Bisa didapatkan di Pameran

Ini Bisa didapatkan di Pameran

 

The Whole Exhibition

The Whole Exhibition in Panorama View

 

Another Panorama View ;)

Banyak orang yang tertarik ke pameran ini, loh. Masa kamu nggak? :D

Kalo suka, boleh di share lho
Mar
14

Pentas Kera Sakti

Kera Sakti | Source: www.salihara.org

Kera Sakti | Source: www.salihara.org

 

Dalam satu minggu, pasti ada satu hari yg dihabiskan hanya untuk menonton. Well, nggak seharian juga sih, at least beberapa jam lah. Kali ini pilihan tontonan pun jatuh pada ‘Kera Sakti’

Yes! Kera Sakti yang dulu terkenal banget di salah satu stasiun tv swasta itu, yang katanya episode nya nggak habis-habis. Yang dikiranya alur cerita sengaja dipanjang-panjangin karena untuk mengejar rating semata.

Karena sedari kecil hobinya nonton Kera Sakti, jadi waktu ditawarin nonton theatre Kera Sakti, tanpa basa basi langsung ngiyain aja!

Bayangin…. Kera Sakti yang biasa kita tonton di tv, dengan efek-efek yang gitu deh…. Sekarang ada pentas theatre nya! Gimana nggak kepengen coba? Dan sekaligus penasaran sih. Kayak apa sihhh Kera Sakti versi theatre ini.

Hari sabtu kemarin, tanggal 12 Maret 2016 ada pentas Kera Sakti jam 8 malam di Salihara. Sempat sedikit bengong, ketika teman bilang “iya si itu lagi nyiapin subtitle buat pentas nanti”

“Haa subtitle? Ohh, mungkin buat orang-orang bule yang nggak bisa Bahasa Indonesia” karena emang ada lumayan banyak orang bule yang nonton Kera Sakti ini.

Setelah sampai di dalam gedung theatre nya, kami semua pun disapa oleh seseorang yang Bahasa Indonesia nya patah-patah….

Kemudian, disusul oleh adegan pembuka dari Kera Sakti.

LHOOOO, ternyata semua pemainnya orang Jepang. Pantesan tadi si om, Bahasa Indonesia nya patah-patah. Hehehe….

Nggak heran juga, ada subtitle nya… Hehehhh…..

Pentas pun dimulai……

Seperti yang kita tahu atau yang sering kita tonton di TV, cerita Kera Sakti ini tentang Goku yang terusir dari surga dan menjadi makhluk abadi di bumi. Goku dan teman-temannya mencari sebuah kitab rahasia, dan ketika menuju ke sebuah gunung mereka dihadapi oleh rintangan yang mengakibatkan perjalannya nggak kelar-kelar.

Pada pentas kali ini pun, kurang lebih menyajikan cerita yang sama, hanya pengemasannya aja yang berbeda.

Nah, pada tulisan ini sebenernya pengen lebih menceritakan soal menariknya pengemasan pentas Kera Sakti ini. Tentunya, bakal jadi hal yang bosenin banget kalo alur cerita pentas dan di TV itu sama. Ya kan? Ya kan?

Dari awal pentas dimulai, adegan per adegan berhasil bikin semua orang ketawa. Mulai dari Goku nya lupa ingatan, sampai ada dua Goku dan tiba-tiba produser nongol.

Di tengah-tengah pentas, mulai bertanya-tanya,

“Lho ini adegannya kok di ulang-ulang trus ya?”

Dan, dari cuma ada dua Goku, sampai Patkay nya juga ikutan ada dua.

Belum lagi, tiba-tiba ada “kesalahan teknis” di subtitle. Lagi-lagi, produser ikutan nongol lagi.

Menjelang akhir pentas,

Satu per satu bak potongan puzzle mulai jelas…. Jeng jeng!

Ternyata memang gitu toh pengemasannya, dan yang pasti memang ada maksud kenapa dibikin seperti itu kali ya.

Alur cerita dibikin pengulangan, karena (mungkin) memang mau menunjukan bahwa beginilah kehidupan apa adanya, cenderung diulang-ulang, membosankan tapi lama-lama berubah menjadi kebiasaan. Nah!

Beberapa tokoh sengaja dibikin ada dua. Seolah-olah mereka kembar atau hanya sekedar untuk membuat para penonton menebak-nebak “ini yang mana sih yang aselinya?” atau sekedar iseng ingin menggambarkan bahwa masing-masing orang itu (mungkin) memiliki alter ego. Hmm……

Ada pula intermezzo yang masuk ditengah-tengah adegan. Seperti, kita yang butuh sesuatu biar nggak terlalu bosen dengan pengulangan hidup.

 

Sebuah Intermezzo dari The Marginal

Sebuah Intermezzo dari The Marginal

 

Akhirnya pun cuma bisa berkomentar….

“Ohh gitu….”

“Menarik juga…”

“Oh, iya ya…”

Komentar lain pun juga ada, eh atau kekaguman ya….

Bayangin aja, sebelum pentas pada malam itu, ternyata mereka juga ada pentas hari jumat malamnya. Dan, katanya gak ada satu adegan pun yang berubah. Bahkan sama persis. Guyonannya sama, dialognya sama, ‘kesalahan teknis’ nya juga sama, pemainnya apalagi.

Nggak ada pertanyaan “bagusan yg kemarin atau sekarang?”

Omong-omong, mereka itu dapet energi darimana ya.. Latihannya juga kayak apa ya…. Enerjik banget dan keren sih bisa bikin pentas seperti itu.

Overall, nggak usah diulang lagi ya. Intinya pentas theatre Kera Sakti ini bagus, nyesel sih kalo nggak nonton hehe… dan banyak siluman-silumannya…. Termasuk siluman tamat. Hehehehhhh…….

Penutupan Pentas Kera Sakti

Penutupan Pentas Kera Sakti

 

Maapkan, nggak ada foto-foto selama pentas, dikarenakan kurang sopan kalo yg lain asyik nonton, tapi ada satu atau dua orang yang sibuk dengan gadgetnya 😉

Bisa cek link yang bersangkutan , siapa tahu di sana ada dokumentasi terkait dengan pentas tersebut.

Kalo suka, boleh di share lho