Kena Toyor

RSS
Jan
30

First Time Camping in Ages!

Perjalanan wiken ini sebenarnya udah kelewat, tapi gak apa lah namanya juga (sok) sibuk, baru sempet nulis sekarang ini hahah…

Kali ini gue dan teman-teman trip gue, sebut saja Indi, Dea, Mala, Ayu dan Pipin tiba-tiba beride untuk…

“Camping yuk!”

“Dimana?”

“Puncak Bintang aja…”

“Hyuuukk”

Gue yg selamaaaa bertahun2 gak pernah camping, langsung mengiyakan ajakan itu. Camping bokk… Terakhir gue kemping ituuu pas sma kelas 1.. Itupun teramat sangat kepaksa banget. Bahkan, pas smp pernah di suru kemping, gue beralasan sakit perut, dan beberapa hari kemudian beneran sakit perut. Duerrr….

Weekend trip kali ini kita lumayan cantik. Gak ada trekking nanjak ngos-ngosan lagi, gak ada sepatu kotor lagi. Eh ada sih, tapi gak banyaaak kok….

Transportasi ke Bandung nya pun nyaman banget. Hari sabtu, 23 januari kemarin kita berlima berangkat dari Stasiun Gambir menuju ke St.Bandung, tiga jam 20 menit lamanya. Ternyata lebih lama daripada naik travel, tapi gak ada macet2an sih.

Sampai di St.Bandung, kita berlima disambut oleh Dea, sang tuan rumah yg kalo ditanyain “Bandung ada apa aja ya?” jawabannya kalo gak absurd ya “hmmm” doang hahahah *pissss brohh :p

Perjalanan dari Stasiun Bandung ke Puncak Bintang pakai angkot sewaan. Hmmm kira2 sejam an kali ya.. Gue rada lupa, yg jelas ga sampe 2 jam sih.

Sampai di Puncak Bintang nya udah sore, sekitar jam 5an…. Begitu sampai, kami langsung pasang tenda di Hutan Pinus nya. Eh kami? Gue cuma bengong sambil foto2 aja sih :p, soale ndak bisa masang tenda, nanti kalo gue yg pasang, yg ada sekali senggol ambruk semua. Jadi mendingan jangan ya, gue sadar diri kok….

Berhubung hari itu pas wiken, lokasi Puncak Bintang lumayan rame. Kalo mau foto yaa antri antri dikit lah. Oh ya, sore itu disana gak terlalu dingin, tapi kalo udah mulai malem lumayan dingin, tunggu pas paginya baru berasa dingin banget brrr…

Untuk urusan makanan, kami memilih makan di bawah. Jalan sekitar 5 menit dari Puncak Bintang untuk kebawah buat nyari makan. Makanannya jangan ditanya, menu tempat wisata apalagi sih selain indomie kuah, indomie goreng, nasi goreng, mie goreng, nasi ayam2an… hehe.. Standard but okay lah.

Sebenarnya di deket Puncak Bintang itu ada satu tempat nongkrong di Bukit Moko, tapi kami gak kesana. Lebih memilih makan dibawah aja, sambil menikmati pemandangan Kota Bandung dari atas.. eheemmm….

Malemnya kegiatan kami yaaa seperti yg dilakuin orang2 kalo lagi kemping sih. Maen hp.. hahah bukan denggg…. Ngobrol ngalor ngidul, sambil minum kopi, milo anget tapi baru nyadar kalo gak bawa panci… duhh.. Untung tenda sebelah baik hati minjemin, akhirnya jadi deh ngobrol sambil minum sambil main jempol! hahaha! That was so fun! 😉

Setelah puas ngobrol, akhirnya kami memutuskan untuk tidur, mengingat besok pagi kudu beberes tenda.

Tepat jam 8 pagi keesokan harinya, kami berpindah dari Puncak Bintang menuju ke Tahura, Taman Hutan Raya. Jujur aja, gue gak ada bayangan Tahura tuh kayak apa. Gue mah anaknya suka surprais, ga suka tuh yg namanya browsing2 dulu sebelum ke tempatnya.. *padahal mah males browsing

Jam 10an lah kita sampai Tahura.. Dan baru tau tempat itu kayak hutaaaan *yaiyalah namanya juga hutan…. Di Tahura ada beberapa goa.. Maaf rada2 lupa apa aja, tapi yg gue inget cuma Goa Jepang dan Goa Belanda.

Sebenernya kalo dari pintu masuk ke goa2 itu sih gak terlalu lama jalannya, tapi karena kami suka tantangan, makanya kami trekking 4,5km untuk menuju ke air terjun curug omas…. Ngos-ngosan, ngos-ngosan deh.. Keringetan deh…. Well, air terjunnya sihh so so sihh, B aja aka biasa aja. Tapi ok lah, masa udah jauh2 ke Tahura gak ke air terjunnya… hehehe….

Badan capek, kumel, keringetan, kaki udah lemah, kami pun memutuskan turun kebawah dengan naik ojek… jeng jenggg….. Naik ojek kali ini rasanya kayak main roller coaster tapi di daratan. Udah naik motornya bertiga, jalannya curam, kerikil semua, sempit… dan si mas ojeknya malah ketawa2 liat gue dan Indi panik… Mas mas, lo meleng dikit, kita bertiga jatuhh guling2 lho 😐 anyway, akhirnya kami sampai dengan selamat di Goa Belanda.

Hari udah siang, sekitar jam 2an kami cabut dari Tahura dan langsung ke Asia Afrika dan Braga. Disana ngapain? Makan, makan dan makan hehehe… karena disana banyak stand, jadi cobain deh satu per satu makanan yg ada disana. Berhubung, kuota perut gue lumayan gede, gue pun gak puas cuma makan makanan cemilan yg ngotorin gigi doang.

Kami pun menuju ke Braga untuk makan sore, sebelum berangkat ke stasiun. Baru tahu, ternyata sederetan Braga itu kafe-kafe semua.. duhhh kemana ajaa deh gue selama ini…. Jadi pengen ntar next time kudu bisa hangout disana lagi, pasti kalo malem makin seru hehe…

Kami pun memutuskan makan di Braga Punya Cerita. Gue suka banget interiornya. Lucuk! Makanannya pun oke….

Sekitar jam setengah 6 sore, kami langsung menuju ke Stasiun Bandung dan saatnya berpisah dengan Dea… hikss….

Setelah selesai say good bye dan berbasa bass, kami pun langsung masuk ke stasiun, begitu kereta datang, kami langsung masuk ke kereta dan duduk. Capekk bangettt bokkk!! Tapi puas hehehe…

Berakhir sudah wiken trip gue minggu lalu itu. Dan, gue pun sudah merencanakan weekend trip selanjutnya, karena weekend trip itu ternyata asik ya! Lebih asik dibanding nge-mall, dinner cantik dan nongkrong cantik.. hehehe….

 

#WoodyJalanJalan at Puncak Bintang

#WoodyJalanJalan at Puncak Bintang

#WoodyJalanJalan at Air Terjun Curug Omas

#WoodyJalanJalan at Air Terjun Curug Omas

US! ;)

US! ;)

Kalo suka, boleh di share lho
Dec
23

The Baduy Weekend Trip

Di mulai dari keisengan gue ngeliat satu akun instagram, yang kebetulan pas itu lagi ngebahas tentang Baduy. Jujur aja, sebelum liat postingan itu, gue gak tau kalo ternyata Baduy itu ada di Banten. Dan sekalipun gak pernah kepikiran buat kesana.

Tapi, kali itu, gue tertarik banget. Alhasil setelah google sana sini, gue nemu paket trip yg gue mau. Tanggalnya pun cucok, affordable dan itinerary looked so challenging! SO, the adventure had begun here!

Sabtu pagi, yang biasanya gue tidur sampe jam 12 siang, kali ini gue jam 5.30am udah bangun. Yea, you read it right. Mandi, beberes, nunggu suatu transportasi berbasis aplikasi yang kadang suka nyasar nyari alamat rumah kita (maaf kepanjangan), cek hp sekedar liat ada yang nyari gak (untungnya ada :p) dan akhirnya tepat jam 7 gue udah sampai di stasiun tanah abang.

Oh iya, ini pertama kali gue ikut weekend trip dan perginya pun berbarengan dengan orang-orang yang gue sama sekali gak kenal. Meskipun gue ajak satu temen, tapi gue juga gak kenal-kenal banget lah. So, let’s say I had my first time weekend getaway with ‘strangers.’

Jadi kita bertujuh, 6 peserta dan 1 pemandu sudah siap berpetualang. Kereta dijadwalkan tepat jam 8, tapi yahh seperti biasa ngaret-ngaret dikitlah. Perjalanan dari stasiun tanah abang ke stasiun rangkas bitung memakan waktu dua jam. Dari situ untuk sampai ke Ciboleger (Baduy Luar) masih harus naik angkot selama 2 jam lagi!

Well anyway, it’s the part of experience right…..

Setelah sampai di stasiun rangkas bitung, karena masih menunggu supir angkot yang lagi makan siang, temen gue ngajakin ke warung seberang untuk beli rokok “you want to come with me?” karena gue lagi bengong jadi gue bilang “yep, let’s go..”

Tau sendiri kan kelakuan orang kita kalo liat bule? Entah kenapa gue harus ceritain satu part lucu ini.

Jadi, temen gue beli rokok di warung, karena dia ngerti bahasa indonesia, si penjaga warung pun ngajakin dia ngobrol. Anak-anak kecil yang lagi gelendotan di tepi pintu pun ikut menyahut “mister mister” “how are you?” gitu deh kira-kira. Sampai tiba-tiba ada yang teriak “mister, saya lagi hamil.. dicubit dong..” gue pun bengong beberapa detik. Dan, kemudian terbahak-bahak (dalam hati) sambil ngeliat tangan si ibu beneran dicubit. 😐

Ok, next….

Setelah menempuh 2 jam perjalanan dari stasiun rangkas dan dengan sedikit rasa mual, mabuk darat akhirnya gue dan teman-teman trip akhirnya sampai juga di Ciboleger. Sampai disana, kita disambut oleh orang-orang dari Baduy Luar dan dipersilahkan masuk ke rumah salah satu penduduknya, untuk makan siang dan beristirahat. Gue pun memakai momen itu buat lurusin kaki dan elus-elus perut biar mualnya udahan ceritanya :|.

Sekitar jam 3 sore, kami pun bersiap untuk trekking menuju Baduy Dalam. FYI, gue baru tau detik itu juga, ternyata untuk ke Baduy Dalam sendiri, kita harus trekking kira-kira 4 jam. Ngek ngok.. Yes, trekking.. Jalan kaki yang jalanannya bebatuan, lumpur, tanjakan, turunan dan licin. Inget, ini lagi musim hujan, jadi licinnya ngalahin pahanya ceribel.

Plan kami ialah, menginap satu malam di Baduy Dalam, dan keesokan harinya turun ke Baduy Luar dan langsung menuju stasiun rangkas untuk mengejar kereta sore ke Jakarta. Too short, but it’s fun! 

Trekking pun dimulai…

Belum ada 1 km, gue udah berkali-kali kepleset dan akhirnya terjatuh.. brukk! Untungnya, kedua tangan gue cukup lincah, nahan pantat gue supaya gak jatuh :|. Lesson for myself: next time bring trekking shoes or mountain shoes or whatever that isn’t slippery.

Perjalanan selanjutnya, gue banyak dibantu sama tiga orang porter yang berbaik hati membawakan barang-barang kita. Inget ya, di bantunya bukan berarti gue di gotong kesana kesini, tapi gue di gandeng kalo lewat ke medan yang tingkat kelicinannya lumayan tinggi. Haseeekkk…. Kapan lagi lo trekking dan di gandeng? Gandengannya ganti-gantian pula! 😀

Sekitar jam 5an, kami sudah melewati jembatan ketiga, sebelum jembatan terakhir yang memisahkan antara Baduy Luar dan Baduy Dalam. Berhubung, teman gue itu WNA dan waktu udah sore banget, jadi dia diharuskan balik ke Baduy Luar. Sudah menjadi peraturan adat mereka, kalo WNA dilarang masuk ke Baduy Dalam. Cukup mengecewakan sih, tapi ya sudah namanya juga pengunjung, harus banget dong mentaati peraturan yang ada. Perpisahan pun terpaksa terjadi. “We’ll see you tomorrow!”

Kami pun melanjutkan perjalanan lagi. Mau jalan selicin apapun, tanjakan bikin kaki pengen dilepas bentar, turunan yang bikin pengen main perosotan, asal teman tripnya seru emang gak kerasa. Itu yang gue rasain selama trip kemarin. It’s exactly true when somebody said you’ll never travel alone. And my fellow travelers are beyond expectation and fun :)

Jam setengah tujuh-an, sampailah kami di kampung Baduy Dalam yang paling luar. Rasanya lega dan terbayarkan, eh jangankan udah sampai di desanya, pas liat jembatan terakhir yang memisahkan antara Baduy Dalam dan Baduy Luar aja gue kegirangan setengah mati. Itu berarti, udah mau sampe dan gue udah laper. 😀

Malam itu, gue dan yang lainnya nginep di rumah salah satu porter. FYI, porternya ganteng, ok gak penting…. Basa-basi dikit, naruh barang dan langsung ke sungai untuk bersih-bersih. Gue juga baru tau, kalo ternyata kita semua dilarang pake sampo dan sabun. Itu berarti, boleh mandi tapi cuman air tok. Tau gitu gak bawa perlengkapan mandi yak 😐

Karena langit udah gelap, dan emang ga keliatan apa-apa. Bawa senter sih, tapi yah penerangan senter sama lampu kan tetep beda, jadi sama aja ga gitu keliatan apa-apa. Gue udah gerah banget, rasanya pengen telanjang trus berendam. Tapi, suasana tidak memungkinkan dan daripada yang lain pada pingsan, maka diurungkanlah niat telanjang tersebut. ngekkk…

Gak liat kanan kiri, gue langsung cuci muka dengan asyiknya, sampai gue lupa betapa asinnya air sungai itu. Iya, asin… asin banget….. Sampai keesokan harinya, gue baru ngeh.. “mana ada air sungai itu asin…. kan airnya tawar……” ja ja jadi, pipis itu rasanya asin dong ya…..

Malam sabtu gue kali ini, gue nikmatin dengan gelapnya desa yang memang gak ada listrik. Penerangan pun cuman dari lampu senter. Menu makanan sederhana tapi bisa bikin hati bahagia. Kapan lagi bisa makan nasi, tempe, sambel endes, indomie di Baduy, di rumah penduduk aselinya, beramai-ramaian dengan orang-orang yg tadinya ga gue kenal, tapi jadi deket?

You’ll get something unforgettable when you are outside your comfort zone….

Kegiatan selama di Baduy Dalam, makan, ngobrol dengan penduduk aseli, kongkow di luar rumah yang rasanya luar biasa asiknya. Padahal kalo di Jakarta, mati listrik sejam atau signal HP bapuk aja udah marah-marah, maki-maki di sosmed. Tapi disini beda, malah enjoy. Bahkan kepikiran buat pegang hp aja gak, apalagi kangen ac kamar, lha wong udah dingin banget.

Anyway, puas ngobrol dan kongkownya, puas merasakan kehangatan para suku baduy dalam menyambut para tamunya, kami pun tidur, mengisi ulang tenaga untuk trekking ke jalan pulang.. halahh….

Minggu pagi sekitar jam 7an, kami pun berpamitan dan bersiap untuk trekking pulang.. again….. Oh ya, promosi dikit, madu yang dijual Suku Baduy ituh enak loh. Itu madu dari lebah liar di hutan. Warna madunya hitam pekat, mirip kecap tapi ga sepekat kecap sih, but it tastes very nice.

Singkat cerita, udah panjang juga… Perjalanan pulang kami lancar, jam 5an sore udah balik lagi ke Stasiun Tanah Abang dan kami pun berpisah sebagai saudara. ceileeee….

Gue jadi ngerti kenapa banyak orang yg gue kenal pada suka traveling, bahkan sekedar untuk weekend trip. Well, collect experience is so much better than all those branded stuff at store ;).

Yuk, ke Baduy!

 

Even Woody really loves it there!

Even Woody really loves it there!

 

Three good looking porters originally from Baduy Dalam.

Three good looking porters originally from Baduy Dalam.

 

Adventure has begun!

Adventure has begun!

 

this boy looked at me when I was taking Woody, so I asked him to pose with Woody.

this boy looked at me when I was taking Woody, so I asked him to pose with Woody.

Kalo suka, boleh di share lho